*Fanfiction* <body><script type="text/javascript"> function setAttributeOnload(object, attribute, val) { if(window.addEventListener) { window.addEventListener('load', function(){ object[attribute] = val; }, false); } else { window.attachEvent('onload', function(){ object[attribute] = val; }); } } </script> <div id="navbar-iframe-container"></div> <script type="text/javascript" src="https://apis.google.com/js/plusone.js"></script> <script type="text/javascript"> gapi.load("gapi.iframes:gapi.iframes.style.bubble", function() { if (gapi.iframes && gapi.iframes.getContext) { gapi.iframes.getContext().openChild({ url: 'https://www.blogger.com/navbar.g?targetBlogID\x3d3229863562427244893\x26blogName\x3d%2B+Fanfiction+%2B\x26publishMode\x3dPUBLISH_MODE_BLOGSPOT\x26navbarType\x3dBLUE\x26layoutType\x3dCLASSIC\x26searchRoot\x3dhttp://little-ff.blogspot.com/search\x26blogLocale\x3den_GB\x26v\x3d2\x26homepageUrl\x3dhttp://little-ff.blogspot.com/\x26vt\x3d-715064371458238593', where: document.getElementById("navbar-iframe-container"), id: "navbar-iframe" }); } }); </script>
OFFICIAL BLOG LIST OF FANFICTIONS +FOLLOW

BABY YOU [ ONESHOT ]



CHARACTERS




SUMIKA AYA

6 MAY 2013

             Badan aku disandarkan pada dinding. Aku duduk. Kaki dilunjurkan. Pandangan aku dilemparkan ke luar tingkap. Hujan membasahi bumi. Jari-jemari menyentuh tingkap kaca yang lutsinar itu. Air hujan yang terkena di luar tingkap rumah membuatkan pandangan luar kurang jelas.

             Aku memikirkan hal yang terjadi pada waktu persekolahan kelmarin. Sangkaan aku melesat. Iwasaki Ryuu tak pernah suka kan aku. Mungkin aku di dalam buaian mimpi. Kami sudah kenal 11 tahun yang dulu. Dia lah orang pertama yang aku kenal. Dia juga jiran aku. Kami rapat.

* * * * * *

FLASHBACK

             Aku menunggu Aiko di luar pintu pagar sekolah. Aku mengintai di sebalik pintu pagar sekolah sebaik sahaja kedengaran bunyi tapak kasut. Aku segera mendapatkan tuan punya kasut. Tak sangka, dia ialah Ryuu bukan Aiko. Kami hampir berlanggar antara satu sama lain. Tapi Ryuu cekap mengelak. Mata aku melihat ke arah muka Ryuu yang putih itu. Ryuu mula tersenyum sampai kelihatan giginya yang putih.

           “Aya-chan ! I miss you ! Where did you go for this couple days ? I haven’t see you.” Kata Ryuu dengan riang lalu memeluk aku yang berdiri di hadapannya. Aku tak membalas pelukannya sebaliknya menolak.

           “Jangan lah peluk. Nanti, orang salah sangka.” Aku sedikit marah.

          “Ok lah. Aku nak merajuk !” Ryuu memandang ke arah lain. Konon-kononnya merajuk.

          “Tak kisah pun.” Aku menjelir lidah kepada Ryuu.

           Aku berlalu pergi meninggalkan Ryuu dengan kawannya, Shouta. Aku masuk ke kawasan sekolah untuk mecari Aiko. Kedengaran suara Ryuu di luar pagar sekolah. Aku tidak berada jauh dari pintu pagar sekolah. Diri aku tidak kelihatan kerana dilindungi oleh pokok yang besar. Perbualannya aku dengar.

          “Ryuu, kau tak rasa ke yang kau akan suka dekat Aya ?” Jelas sekali Shouta berkata.

          “Apa ? Aya ? Budak kecik tu ? Walaupun aku tahu dia suka kan aku tapi aku tak ada perasaan apa-apa pun dekat dia.”

          “Kau tak kesian kan dia ke ?”

          “Kesian ? Lawak lah kau ni. It useless to pity for that girl.” Ryuu ketawa.

           Mata aku sudah berkaca-kaca. Air mula bertakung di kolam mata. Sebutir mutiara jatuh di pipi aku. Pipi aku mula dibasahi oleh air yang tidak henti-henti turun dari mata. Hati aku bagaikan dikoyak-koyak.

            Aku berlalu pergi begitu sahaja meninggalkan Aiko yang menjerit nama aku. Aku tak peduli lagi apa yang terjadi terhadap sekeliling aku.

END FLASHBACK

* * * * * *

8 MAY 2013

             Berat sekali kaki aku untuk melangkah keluar dari rumah untuk ke sekolah. Hati aku masih sakit. Tak boleh untuk melupakan peristiwa itu. Pintu rumah dibuka perlahan. Kepala ditundukkan ke bawah. Malas memandang ke depan.

              “Good morning, my Little Princess !” Suara ceria Ryuu kedengaran.

              “Selamat pagi.” Kepala diangkatkan. Muka Ryuu betul betul berada di depan aku. Aku berlakon seperti tiada apa-apa yang berlaku. Aku melemparkan senyuman kepada Ryuu. Aku cuba untuk melupakan hal itu.

              “Hey, Ryuu ! You love me or not ?” Soal aku. Kami berjalan beriringan ke sekolah.

              “Of course. I love my cutie Sumika Aya. Kenapa kau tanya ?” Ryuu memandang aku lalu mengerutkan dahinya.

              “Nothing. Aku ingatkan kau benci aku.”

              Aku berlari meninggalkan Ryuu keseorangan. Ryuu juga turut mengejar aku. Bibir aku mengukir senyuman. Gembira.

             “Tunggu lah aku dulu !” Suara Ryuu tercungap-cungap memanggil aku dari belakang.

* * * * * *

              Aku bangun dari tempat duduk aku lalu meninggalkan kelas. Sekolah sunyi kerana kebanyakkan pelajar telah pulang ke rumah. Aku pulang lewat kerana ingin menyiapkan kerja sekolah di kelas. Aku berjalan sendirian. Hanya bunyi tapak kasut aku kedengaran.

              Langkah aku terhenti apabila kedengaran alunan muzik yang keluar dari bilik muzik. Bunyi piano itu menarik perhatian aku. Aku mendekati pintu bilik muzik.


My heart is slowly tinging at your cute and innocent image 

Whenever I come across you, I become awkward for no reason

I keep getting curious about everything about you

Every night I dream a dream of my own oh

What would it be like if you became my lover

And I finally confess my hidden love for you now

I hope you will be my lover

I hope you will be my one and only love

Please only tell me your confessions of love

I hope you will be my lover

I hope you will stay by my side

              Suaranya amat merdu sekali. Melodinya sungguh indah. Ingin sekali melihat siapa yang berada di bilik itu. Tombol pintu dipegang. Aku membukanya degan perlahan supaya tidak kedengaran. Kelihatan susuk tubuh lelaki dari belakang. Wajahnya tidak kelihatan kerana dia duduk membelakangi pandangan aku. Dia berdiri lalu menuju ke arah pintu. Pintu ditutup dengan cepat.

              Aku berjalan perlahan. Ingin tahu siapa yang akan keluar dari bilik itu. Bunyi pintu dibuka. Kepala aku cepat cepat berpusing ke belakang. Terkejut.

              Ishikawa Shouta ?

* * * * * *

9 MAY 2013

             Aku berjalan bersama-sama dengan Aiko pulang ke sekolah. Fikiran aku mula mengingatkan sebuah lagu. Melodinya sungguh menyentuh perasaan. Aku mula teringatkan tentang sesuatu. Lagu yang dimainkan oleh Shouta. Kaki aku berhenti melangkah. Tindakan aku disedari oleh Aiko. Dia memusingkan kepalanya ke arah aku.

             “Aiko, aku rasa aku ada tinggal sesuatu lah. Kau balik lah dulu. Jumpa esok, bye !” Aku berpatah balik ke sekolah. Meninggalkan Aiko yang penuh tanda tanya.

* * * * * *

             Aku mengintai di sebalik pintu. Pintu dibuka sedikit. Shouta masih lagi memainkan lagu yang sama. Mungkin ada peristiwa yang Shouta tak dapat lupakan sebab itu, dia sentiasa mengulangi lagu itu. Aku ingin tahu lebih mendalam tentang peribadi Shouta. Ingin sekali aku berbual dan berkawan dengan dia.

            Pintu dibuka dari dalam secara tiba-tiba. Terkejut dengan tindakan itu. Shouta berada di hadapan aku. Aku terpaku di hadapan Shouta. Ingin sekali aku melarikan diri tapi kaki tidak berganjak dari situ.

            “Saya minta maaf.” Suara aku terketar-ketar. Kepala ditundukkan. Takut melihat muka Shouta.

            “Kenapa awak tak masuk je dekat dalam.” Bibirnya mengukir senyuman.

            “Nanti, awak akan marah saya.” Kata aku. Kepala aku segera diangkat.

            “Saya tak akan marah. Masuklah.” Kata Shouta. Dia membuka pintu dengan lebih luas supaya aku dapat masuk.

            Terpegun melihat bilik muzik yang begitu besar. Semua peralatan muzik terdapat di sini. Ini kali pertama, aku masuk ke dalam bilik ini. Bilik yang dicat putih menjadikan bilik ini nampak lebih luas. Nyaman sekali dengan pendingin hawa yang dilengkapi.

            Shouta telah pun duduk di tempat duduk piano terlebih dahulu. Aku berjalan ke arahnya. Aku berdiri di tepinya.

            “Sejak bila awak intai saya ?” Tanya Shouta tapi matanya masih tertumpu pada piano.

           “Sejak kelmarin tapi saya tak maksud apa-apa pun. Saya suka dengar awak main piano.”

           “Hahaha. Saya tak marah pun awak. Lagipun ni first time, ada orang dengar saya nyanyi sambil main piano.” Shouta ketawa kecil.

           “Tak mungkin lah. Lagipun, best awak nyanyi. Ryuu tak pernah dengar ke ?” Dahi aku mula berkerut.

           “Ryuu ? Mana mungkin dia nak dengar.” Shouta kembali memberi tumpuan terhadap paino.

           Perbualan kami berhenti di situ sahaja sebaik sahaja Shouta memainkan pianonya. Lagu yang sama dimainkannya.

* * * * * *

11 MAY 2013

            Aku berjalan laju menuju ke bilik muzik. Tak sabar ingin berjumpa dengan Shouta. Jelas sekali air muka aku gembira. Hari demi hari, aku boleh melupakan kejadian itu. Tapi aku masih suka kan Ryuu. Aku harap satu hari nanti dia akan sedar akan kehadiran aku.

            Pintu dibuka. Aku tersenyum apabila melihat Shouta telah pun berada di situ. Shouta memandang ke arah aku. Senyuman yang ikhlas terukir di bibirnya. Aku duduk di kerusi di tepi Shouta.

            “Shouta, sometimes I wonder what meaning behind the song that you always sing ?” Aku memulakan perbualan aku.

            “You mean this song ?” Jarinya masih melekat di key piano.

            “Yeah.” Aku mengganguk.

            “It’s about a boy like this girl. He really love her. He don’t give up for his love sake.” Shouta menerangkan kepada aku.

            “Wow ! Amazing ! ” Kata aku. Badan Shouta dipusingkan ke arah aku.

            “Sumika Aya, I know this is too earlier for you but that song is for you.” Suaranya lemah.

            “What ?” Mata aku dibulatkan. Shouta ingin mengatakan sesuatu kepada aku.

            “I love you, Sumika Aya.” Shouta memandang tepat ke arah dua biji mata aku.

            “Sorry but I like your friend, Ryuu. I know Ryuu don’t like me. But I can’t stop loving him.” Aku menundukkan kepala ke bawah.

            “I know that. But please don’t run away from me. I don’t want to lose our friendship. I will protect you with all my love.” Shouta kembali tersenyum seperti biasa. Suasana yang tegang bertukar ceria apabila Shouta mula ketawa kecil.

* * * * * *

12 MAY 2013

              Aku berjalan seorang diri untuk balik ke kelas. Langkah aku terhenti apabila melihat kelibat seseorang yang aku kenal. Dia berada di gelanggang bola keranjang. Kebanyakkan perempuan sedang bersorak untuknya. Ingin sekali aku memanggil namanya untuk menaikkan semangatnya. Tapi entah kenapa ada sesuatu yang tak kena. Kaki aku mula mengatur langkah semula.

               “Aya ! HATI-HATI !” Jeritan Aiko kedengaran. Kepala cepat dipusingkan ke arah suara itu.

               Terkejut dengan tindakan lelaki yang muncul di hadapan aku. Mata aku dibulatkan. Dia memeluk aku dengan erat. Belakangnya terkena bola yang dibaling yang datang dari arah depan.

               “Awak tak apa-apa ?” Shouta bertanya. Pelukan tadi dilepaskan.  

               Aku menahan air mata yang ingin keluar. Mungkin kesakitan yang dirasai oleh Shouta dapat dirasai oleh aku. Aku tak mampu berkata apa-apa.

               “Why he doing this to me ? He is too kind. Meanwhile, me ?”

               Air mata mula mengalir jatuh ke pipi. Tak dapat lagi aku menahan. Shouta masih lagi berdiri di hadapan aku.

              “Take this.” Dia menghulurkan aku sapu tangan yang berwarna putih.

              “You’re so stupid. Why do you protect me ? It’s okay to me if I gonna hit by the ball. I’m not a child anymore.” Aku memarahinya dengan lemah. Air mata masih lagi tidak berhenti mengalir.

             “Because I really love Sumika Aya.” Pelukan Shouta serba sedikit dapat menenangkan aku.

* * * * * *

15 MAY 2013

             Hujan turun rintik-rintik untuk membasahi bumi. Aiko telah pun pulang terlebih dahulu sebelum aku. Udara yang sejuk, menyegarkan aku. Badan aku disandarkan pada dinding. Bosan menunggu hujan yang tidak henti-henti turun. Bunyi tapak kasut dari belakang, mengejutkan aku.

             “Aya-chan !” Kata Ryuu ceria. Senyuman terukir di mulutnya.

             “Ryuu-kun and Shouta-kun ?” Dahi dikerutkan.

             “Jom balik ! Aku ada bawa dua payung.” Ryuu menyerahkan payung berwarna hitam kepada Shouta.

             “Okay.” Mulut aku mengukir senyuman. Aku menghampiri Shouta untuk berkongsi payung dengannya. Tangan aku ditarik lembut oleh Ryuu. Mata aku melihat ke arah Ryuu. Pelik dengan perangainya. Kebiasaannya, Ryuu tak nak kongsi payung dengan orang lain.

             “You go with him. I hate sharing umbrella with others.” Kata Shouta. Sikapnya dingin.

             Aku berlalu pergi ke arah Ryuu. Terkejut dengan sikap yang ditunjukkan. Ryuu membuka payung lutsinar itu dengan perlahan. Badan aku didekatkan kepada Ryuu. Mata aku memandang ke bawah supaya tidak terpijak lopak. Kami berjalan bersama-sama.

             “Shouta !” Aku memanggilnya dengan ceria.

             “What ?” Jawab Shouta dingin. Dia langsung tidak memandang ke arah muka aku.

             “Nothing.” Mata yang tadinya melihat muka Shouta kembali kepada posisi asal. Kecewa dengan sikap Shouta yang berbeza.

             Sepi. Tiada kedengaran suara pun yang bercakap. Kami membuat hal masing-masing. Air hujan yang mengalir pada permukaan payung lutsinar ini, cantik sekali. Fikiran aku masih lagi berfikir punca Shouta bersikap dingin dengan aku. Apa yang dimarahkan Shouta sampai dia seakan-akan benci aku. Dia tak macam dulu lagi.

              “The old Shouta is difference. He always treat me kindly. Although, sometimes I’m mad with him. Then, the new Shouta come. He ignores me. Why all this happened suddenly ?”

              “I have something to do.” Kata Shouta dingin. Dia perpatah balik ke belakang. Meninggalkan aku dan Ryuu.

              “Kenapa dengan dia ?” Langkah kami berhenti. Mata aku memandang ke arah Ryuu.

              “Let him go.”

              “Okay.” Kata aku. Kaki aku mula mengatur langkah. Tapi Ryuu masih lagi tidak berganjak dari situ.

              “Nande ? (Why)” Langkah aku terhenti. Pelik melihat Ryuu. Seperti ada sesuatu yang ingin dikatakan.

              “I think I have something to tell you.” Bibir Ryuu mengukir senyuman. Comel.

              “What ?” Kata aku ceria. Hujan masih lagi tidak berhenti turun.

              “Come closer to me.”

              Payung  dibawa ke belakang aku. Hanya kami berdua tahu apa yang terjadi antara kami. Orang di luar tak akan tahu. Aku mendekatkan diri dengan Ryuu. Muka Ryuu menghampiri wajah aku. Semakin lama semakin dekat. Tangannya mengetepikan rambut aku.

              “I love you Sumika Aya.”

              Bisiknya. Kami perlahan-lahan menutup mata. Aku dapat merasakan nafas Ryuu yang panas akibat kesejukan. Bibirnya menyentuh bibir aku lembut.

              “On the rainy day under the umbrella, my tears fell on my cheek. There is something wrong. I love Ryuu so much but at this time, I can’t accept him. Because I realize that I don’t love Ryuu anymore.”

              Mata aku dibuka. Bahu Ryuu ditolak. Aku berlari meninggalkan Ryuu walaupun masih hujan. Air mata berlinangan turun. Ryuu memanggil aku dari belakang. Aku tidak mempedulikannya.

* * * * * *

16 MAY 2013

              Waktu persekolahan sudah tamat. Aku dan Aiko berjalan bersama-sama pulang ke sekolah. Berat sekali aku ingin tinggalkan sekolah. Ada sesuatu yang aku ingin katakan kepada Shouta. Tapi dia masih lagi bersikap dingin. Sejak peristiwa kelmarin, aku dan Ryuu tidak bertegur sapa sehingga sekarang.

              “Aiko, aku rasa aku mesti patah balik.” Kata aku.

              “Okay. Aku faham.” Aiko mengukir senyuman. Aku berlalu pergi meninggalkan Aiko.

              Aku menaiki tangga dengan berhati-hati. Alunan muzik itu dapat didengari dari luar. Pintu bilik muzik dibuka. Sangkaan aku betul. Shouta berada di situ. Jari-jemarinya memainkan lagu yang sama. Aku berjalan ke arahnya lemah.

             “Ishikawa Shouta, why did you do all this to me ?” Aku duduk di tepi Shouta. Suara aku lemah sekali.

              Shouta tidak menjawab. Sebaliknya, dia terus bangun dari tempat duduknya. Aku turut bangun dan mengejarnya. Sikapnya dingin seperti kelmarin. Aku mengikutnya dari belakang. Shouta mengambil begnya dan menggantungkan di atas bahunya.

              “Stop following me. Go back to your house.” Suaranya tegas.

              “I don’t care. I will follow you until you answering my question.” Kata aku.

              Shouta tidak mempedulikan aku. Dia terus berjalan pulang ke rumah. Aku mengikutnya dari belakang.

* * * * * *

               Aku berdiri di depan pintu rumah Shouta walaupun hari sudah malam. Aku tetap menunggu Shouta keluar dari rumahnya. Kaki aku tidak dapat lagi menahan rasa letih. Aku duduk di atas lantai yang sejuk itu. Pintu dibuka dari dalam. Terkejut. Aku segera berdiri.

               “Ikut saya.” Tangan aku ditarik oleh Shouta.

               “Where do we want to go ?” Tanya aku. Aku sedikit marah dengan perbuatan Shouta.

               Shouta tidak menjawab. Dia terus membawa aku ke suatu tempat. Angin malam yang sejuk membuat aku mengigil kesejukan. Shouta melepaskan tangan aku. Badannya dipusingkan ke arah aku. Baju sejuk yang dipakainya dibuang. Shouta meletakkan baju sejuk itu kepada aku. Mata aku melihat wajahnya.

               “Does he still love me ?”

* * * * * *

               Kami berhenti di suatu tempat. Tangan aku dilepaskan. Kepala yang ditundukkan tadi, diangkat. Aku menekup mulut aku sebaik sahaja melihat taman ini dihiasi cantik. Terdapat sebuah piano berwarna putih di tengahnya. Kelopak-kelopak bunga disusun mengikut bentuk hati seperti memagari kawasan ini. Cahaya oren yang menyinari tempat ini menjadikan suasana lebih cantik.

                Mata melihat keadaan sekeliling. Terlalu cantik. Shouta telah pun duduk di kerusi yang terdapat di piano itu. Jari-jemarinya perlahan-lahan menekan key piano itu. Lagu “We Hope Become Lovers” dinyanyikannya. Lagu yang selalu dimainkannya. Aku masih lagi berdiri di situ. Terpegun melihat semua ini.

                 Aku memandang ke arah Shouta. Shouta bangun dari tempat duduknya. Dia berjalan ke arah aku. Versi asal “We Hope Become Lovers” dipasang untuk meromantikkan lagi suasana. Shouta menghampiri aku.

                 Mata Shouta memandang tepat ke arah dua biji mata aku. Kedua-dua tangannya memegang tangan aku.

                 “Sumika Aya, you are the most beautiful girl that I ever met.”

                 “The world become more shine when the first time I met you.”

                 “My love for you is eternal. I love you, Sumika Aya.”

                  Air mata gembira jatuh turun ke pipi. Jari Shouta mengesat air mataku. Gembira.

                  “Yeah. The thing that I always want to say is…I really love you, Ishikawa Shouta.”

                  “Thank you for accept my love, Sumika Aya. I love you.” Shouta memeluk aku. Air mata berlinangan kerana terlalu gembira.

                  “Wait !” Pelukan Shouta di lepaskan. Shouta bersuara.

                  “What ?” Dahi aku dikerutkan dengan penuh tanda tanya.

                  Shouta memusingkan badannya membelakangi aku. Seperti ada sesuatu yang Shouta merajuk. Kotak fikiran aku ligat sekali berfikir. Aku pergi ke arah Shouta. Senyuman manis terukir di mulut aku.

                 “I think I know what you sulking for. Look at me, Ishikawa Shouta.” Kaki aku dijinjingkan supaya ketinggian aku sama dengan Shouta. Muka aku didekatkan dengan wajah Shouta. Bibir aku menyentuh bibirnya lembut. Shouta melepaskan aku.

                 “Thank you because you know about that. I hate you and Ryuu kissing.” Muka Shouta kemerahan. Comel.

                 “Shouta-kun is so cute when jealous.” Aku ketawa kecil melihat reaksi yang diberikan Shouta.
                 Shouta menarik badan aku ke dalam dakapannya. Terkejut dengan tindakannya. Senyuman paling gembira terukir di bibir.

                 “Stop being cute like that. Or not I will kiss you.” Kata Shouta.

                 “Okay.” Pelukan dikemaskan. Kehangatan badan Shouta memanaskan badan aku yang sejuk.

                 “This is the most happy moment between me and Shouta. There are only two of us in our world. Nobody can disturb us. Because our love is eternal. I love you, Ishikawa Shouta.”

* * * * * *

THE END
THANK YOU FOR READING








4 comments