*Fanfiction* <body><script type="text/javascript"> function setAttributeOnload(object, attribute, val) { if(window.addEventListener) { window.addEventListener('load', function(){ object[attribute] = val; }, false); } else { window.attachEvent('onload', function(){ object[attribute] = val; }); } } </script> <div id="navbar-iframe-container"></div> <script type="text/javascript" src="https://apis.google.com/js/plusone.js"></script> <script type="text/javascript"> gapi.load("gapi.iframes:gapi.iframes.style.bubble", function() { if (gapi.iframes && gapi.iframes.getContext) { gapi.iframes.getContext().openChild({ url: 'https://www.blogger.com/navbar.g?targetBlogID\x3d3229863562427244893\x26blogName\x3d%2B+Fanfiction+%2B\x26publishMode\x3dPUBLISH_MODE_BLOGSPOT\x26navbarType\x3dBLUE\x26layoutType\x3dCLASSIC\x26searchRoot\x3dhttp://little-ff.blogspot.com/search\x26blogLocale\x3den_GB\x26v\x3d2\x26homepageUrl\x3dhttp://little-ff.blogspot.com/\x26vt\x3d-715064371458238593', where: document.getElementById("navbar-iframe-container"), id: "navbar-iframe" }); } }); </script>
OFFICIAL BLOG LIST OF FANFICTIONS +FOLLOW

CHAPTER 2 [ SECRET ]







2 FEBRUARY 2013

EMILY

            Mata memandang ke arah hadapan. Beg digalas. Aku mengatur langkah untuk ke kelas. Sesekali aku melambai-lambai dan tersenyum kepada mereka yang menyapa aku. Kaki aku berhenti dari melangkah. Pandangan aku melekat kepada seorang pelajar lelaki yang berpakaian tidak kemas. Rambutnya blonde.

             Is he that I’m looking for ?

             “Emily !” Sapa seseorang dari belakang aku. Suara yang cukup aku kenali.

             Pandangan aku dialih ke arahnya yang telah pun berada di tepi aku. Rambut yang keperangan paras bahu dan muka yang comel. Bibirnya mengukir senyuman.

              “Khusyuknya tengok lelaki blonde tu.” Usik Mina. Terselit ketawa di akhir pertanyaannya itu. Kami meneruskan perjalanan ke kelas yang terhenti tadi.

              “Eh, mana ada.” Kata aku. Malas ingin memanjang-manjangkan cerita.

              “Tak mengaku lah tu. Sebelum tu, Daehyun mana ? Dari tadi, tak nampak batang hidung dia pun.” Kata Mina sambil membetulkan rambutnya.

              “Dah masuk kelas kut.”

              Sejurus itu, aku dan Mina masuk ke kelas. Kami duduk di tempat masing-masing. Kelas telah pun hendak bermula. Tapi hati aku tidak tenang selagi tidak tahu siapa lelaki itu. Fikiran aku mula melayang. Lelaki berambut blonde tadi terus menjadi mangsa pemikiran aku. Bunyi pintu dibuka mengejutkan aku dari terus mengelamun.

* * * * * *

               Rooftop menjadi tempat kebiasaan bagi kami ketika rehat. Aku dan Daehyun melabuhkan punggung dia atas lantai dan bersandar pada dinding itu. Tangan aku lantas membuka plastik roti itu. Aku menyuakan roti itu ke dalam mulut aku. Perbuatan itu turut dilakukan oleh Daehyun.

               “Mina mana ?” Tanya Daehyun sebaik sahaja kami selesai makan.

               “Katanya ada sesuatu yang hendak dibuat.” Jawab aku.

               “Ohh. Eh, saya rasa saya perlu pergi jumpa cikgu.” Daehyun segera berdiri.

               “Okey. Bye ! Jumpa nanti !” Aku melambai-lambai kepada Daehyun.

               Sesekali angin membelai diriku ini. Sapu tangan berwarna kuning dikeluarkan dari kocek. Aku mengesat mulut takut takut masih ada sisa-sisa roti tadi. Sapu tangan itu dimasukkan kembali ke dalam kocek. Fikiran aku mula teringatkan tentang dirinya. Ingin saja aku luahkan kepada Daehyun atau Mina tapi aku mula lupa tentang masalah itu jika bertemu dengan mereka berdua.

               “Who are you ?” Jerit aku kuat meluahkan semua yang terpendam di dalam hati kepada alam ini. Tidak aku kisah lagi sesiapa yang mendengar jeritan aku ini.

                “Gila ke apa budak ni ? Cakap sorang-sorang.” Telinga aku mendengar suara seorang lelaki. Terasa sangat pedas perkataan yang keluar dari mulutnya itu.

                Aku melihat ke arah tepi. Seorang pelajar lelaki sedang duduk. Kedua-dua belah kakinya dilunjurkan ke arah hadapan. Dia tidak melihat ke arah aku sebaliknya terus memandang ke hadapan. Rambutnya blonde. Adakah lelaki ini yang aku cari-cari ? Kepala aku digeleng-gelengkan tanda tidak.

                “Apa yang kau tengok-tengok ?” Tambahnya lagi. Kali ini dia memandang ke arah aku. Pandangan aku dilemparkan ke arah lain.

                Aku membisu. Takut dengan dirinya. Tidak berani untuk menjawab pertanyaan itu. Kepala aku ditundukkan ke bawah. Aku membiarkan pertanyaan itu tanpa sebarang jawapan. Lelaki itu juga turut terdiam. Suasana menjadi kekok. Ingin sekali aku bangun dan balik ke kelas. Tapi ada sesuatu yang belum diselesaikan aku di sini.

                 “Minta maaf. Aku tak patut buat kau takut macam ni.” Lelaki itu berdiri lalu meninggalkan aku sendirian.

                 “Tunggu !” Kata aku dengan kuat. Lelaki itu tidak lagi memandang ke arah aku. Ekor mata aku hanya mengikut gerak-gerinya hingga kelibat lelaki itu hilang dari pandangan aku.

* * * * * * 





THANKS FOR READING




2 comments