*Fanfiction* <body><script type="text/javascript"> function setAttributeOnload(object, attribute, val) { if(window.addEventListener) { window.addEventListener('load', function(){ object[attribute] = val; }, false); } else { window.attachEvent('onload', function(){ object[attribute] = val; }); } } </script> <div id="navbar-iframe-container"></div> <script type="text/javascript" src="https://apis.google.com/js/plusone.js"></script> <script type="text/javascript"> gapi.load("gapi.iframes:gapi.iframes.style.bubble", function() { if (gapi.iframes && gapi.iframes.getContext) { gapi.iframes.getContext().openChild({ url: 'https://www.blogger.com/navbar.g?targetBlogID\x3d3229863562427244893\x26blogName\x3d%2B+Fanfiction+%2B\x26publishMode\x3dPUBLISH_MODE_BLOGSPOT\x26navbarType\x3dBLUE\x26layoutType\x3dCLASSIC\x26searchRoot\x3dhttp://little-ff.blogspot.com/search\x26blogLocale\x3den_GB\x26v\x3d2\x26homepageUrl\x3dhttp://little-ff.blogspot.com/\x26vt\x3d-715064371458238593', where: document.getElementById("navbar-iframe-container"), id: "navbar-iframe" }); } }); </script>
OFFICIAL BLOG LIST OF FANFICTIONS +FOLLOW

CHAPTER 3 [ SECRET ]







2 FEBRUARY 2013

LAUREN

                 Aku menunggu kata-kata yang keluar dari mulut lelaki yang berada di hadapan aku. Kami berdua berada di belakang bangunan sekolah ketika waktu rehat. Mukanya aku tatap. Rambut aku dibetulkan apabila angin menyapa diriku ini. Aku tersenyum kepadanya. Sabar menunggunya.

                 “I like you, Lauren.” Kata lelaki itu. Akhirnya dia telah pun bersuara.

                 “Thank you. But I can’t accept you because I already like someone. Sorry.” Aku menolaknya dengan sopan. Tak nak hatinya terluka kalau aku tolak dengan cara yang kasar. Dia ikhlas sukakan aku.

                 “Tak apa. Saya rasa lega lepas luahkannya.” Katanya lagi. Terselit senyuman di akhir parcakapannya.

                 “You will meet a better girl. I know that. Bye ! See you again.” Kata aku.

                  Kaki aku mula mengatur langkah meninggalkan tempat itu. Aku simpati dengan nasib lelaki itu. Tapi apa yang boleh aku buat kalau hati kata tak nak. Aku masuk ke dalam bangunan sekolah tanpa memandang ke arah hadapan. Bahu aku terasa sakit kerana terlanggar seseorang. Aku mengangkat muka.

                  “Saya minta maaf.” Kata aku. Orang yang berada di hadapan aku mengejutkan aku. Tak sangka boleh berlanggar dengan dirinya.

                   “Tak apa. Saya pun salah.” Kata Emily. Dia tersenyum kepadaku.

                   Aku membisu. Fikiran aku ligat memikirkan apa yang patut dibalas olehku. Setiap kali mukanya muncul di hadapan aku terlintas Daehyun dalam fikiran ini. Lamunan aku terhenti apabila tangan Emily melambai-lambai kepadaku.

                    “Memang awak pun yang salah !” Kata aku dengan tegas. Entah kenapa aku berkata begitu kepadanya padahal aku lah punca utama sebab masalah ini.

                    “Okey. Jom masuk ke kelas sama-sama.” Katanya ceria.

                   Seperti tiada apa-apa yang berlaku antara kami. Dia kelihatan begitu tenang walaupun aku berkata begitu kepadanya. Emily seorang yang baik. Kami berjalan beriringan menuju ke kelas.

* * * * * *

                    Aku mengambil tempat duduk aku. Tangan kanan menongkat dagu. Aku melihat dirinya. Rambut yang keperangan. Matanya bersinar. Gelak ketawanya menceriakan lagi suasana. Senyumannya tidak lepas dari bibirnya. Hanya dirinya dapat membuatkan jantung ini berdegup sepantas ini.

                   “Lauren ! Awak tengok siapa ?” Bahuku disentuh. Suara yang menyapa aku mengejutkan aku. Pandangan aku beralih kepadanya.

                   “Tiada siapa-siapa pun.” Kata aku.

                   “Awak tengok Daehyun kan. Awak suka dia ?” Usik Emily.

                   “What ? Daehyun ? Bukan awak ke yang suka dekat dia.” Kata aku dengan nada yang sedikit marah.

                   “Nanti, saya cakap dekat Daehyun.” Emily lantas berlalu pergi.

                   Ingin saja aku menghalangnya dari pergi tapi kalau aku bertindak sebegitu akan menampakkan lagi yang aku suka Daehyun. Guru yang masuk ke dalam kelas menghentikan aku dari terus berfikir. Aku terus menumpukan sepenuh perhatian terhadap guru.

* * * * * *

                    Aku berjalan sendirian untuk pulang ke rumah. Bunyi sorakan di padang menarik perhatian aku. Kaki aku berhenti dari terus melangkah. Aku memandang ke arah padang bola yang luas itu. Mata aku terus menangkap kelibat dirinya. Mukanya serious ketika bermain bola. Aku ketawa kecil melihat ekspresi mukanya.

                    Satu gol telah dijaringkan oleh dirinya. Senyuman gembira terukir di bibirnya. Dia meneruskan bermain bola. Bola itu disepak dengan kuat seperti menuju ke arah aku. Sesaat kemudian, bola itu telah pun berada di kaki aku. Aku mengambilnya.

                    “Thanks Lauren.” Kini dia telah pun berada di hadapan aku. Dia tersenyum kepadaku. Bola itu beralih tangan.

                    “Welcome, Daehyun.”

                    Aku mengangguk tanda mengiakan katanya. Dia kembali ke padang bola itu. Aku terkaku di situ. Tidak percaya akan apa yang berlaku tadi. Dirinya menyebut nama Lauren. Hanya perasaan gembira yang menyelubungi diri aku sekarang.

                    I only can see you from far but my day become more shine because of you.

* * * * * *





THANKS FOR READING







3 comments