*Fanfiction* <body><script type="text/javascript"> function setAttributeOnload(object, attribute, val) { if(window.addEventListener) { window.addEventListener('load', function(){ object[attribute] = val; }, false); } else { window.attachEvent('onload', function(){ object[attribute] = val; }); } } </script> <div id="navbar-iframe-container"></div> <script type="text/javascript" src="https://apis.google.com/js/plusone.js"></script> <script type="text/javascript"> gapi.load("gapi.iframes:gapi.iframes.style.bubble", function() { if (gapi.iframes && gapi.iframes.getContext) { gapi.iframes.getContext().openChild({ url: 'https://www.blogger.com/navbar.g?targetBlogID\x3d3229863562427244893\x26blogName\x3d%2B+Fanfiction+%2B\x26publishMode\x3dPUBLISH_MODE_BLOGSPOT\x26navbarType\x3dBLUE\x26layoutType\x3dCLASSIC\x26searchRoot\x3dhttp://little-ff.blogspot.com/search\x26blogLocale\x3den_GB\x26v\x3d2\x26homepageUrl\x3dhttp://little-ff.blogspot.com/\x26vt\x3d-715064371458238593', where: document.getElementById("navbar-iframe-container"), id: "navbar-iframe" }); } }); </script>
OFFICIAL BLOG LIST OF FANFICTIONS +FOLLOW

CHAPTER 4 [ SECRET ]







3 FEBRUARY

DAEHYUN

                    Aku membaca satu per satu surat yang diberikan oleh peminat aku. Aku perlu hargai surat-surat ini. Walaupun kadang-kadang hanya beberapa patah perkataan yang ditulis. Sesekali aku ketawa kecil dengan apa yang ditulis dalam surat tersebut. Salah satu surat ini telah menarik perhatian aku.

                    Jung Daehyun, saya suka awak. Saya pun tahu yang awak suka saya kan. Tapi hanya sebagai kawan yang paling baik dalam dunia ini. Hehe. Lagi satu yang awak perlu tahu ialah saya salah seorang peminat awak tau. – Emily :P

                    Ketawa aku sekali lagi bergema di seluruh bilik aku. Tidak menyangka Emily akan menulis surat kepada aku. Surat itu aku susun semula dan dibiarkan sahaja di atas katil. Buku-buku yang diatur di dalam rak itu menjadi perhatian aku. Aku bangun dari katil lantas menuju ke rak itu.

                    Buku cerita kanak-kanak itu diambil oleh aku. Walaupun buku itu dibaca oleh aku ketika kecil tapi buku itu masih lagi disimpan. Telah lama aku tidak membuka buku itu. Aku kembali duduk di atas katil. Helaian demi helaian aku membelek buku cerita itu. Gambar yang berwarna-warni itu dapat menarik kanak-kanak untuk membacanya.

                    Aku berhenti membelek. Gambar yang terselit pada halaman itu diambil oleh aku. Aku dan dirinya ketika kecil. Cinta pertama aku. Rambutnya yang lurus itu dibiarkan. Dress biru lembut itu dipakainya. Mukanya yang comel dan sikapnya yang baik terhadap aku membuatkan aku terpikat dengannya walaupun ketika itu usia aku baru 9 tahun. Cinta kanak-kanak.

FLASHBACK

                    Air mata aku mengalir laju. Kesakitan ini aku tahan. Lelaki mana boleh menangis. Terngiang-ngiang kata ayah aku itu. Tujuan aku hanya satu iaitu menamatkan pergaduahan antara rakan-rakan aku tapi niat baik ini menjadikan aku mangsa pergaduhan tersebut.

                   Mungkinkah ada seseorang yang ingin menolong aku sekarang. Aku menyembunyikan diri di taman permainan ini. Buaian yang aku duduki ini setia menjadi tempat aku luahkan segalanya.

                    Bunyi tapak kaki yang berlari itu menarik perhatian aku. Pandangan aku terus teralih kepadanya. Seorang budak perempuan yang beumur lingkungan aku berlari seperti ingin menuju ke arah aku. Tekaan aku betul. Budak perempuan itu telah pun berada di hadapan aku.

                    “Awak tak apa-apa ?” Tanyanya lalu memberikan aku sehelai sapu tangan.

                    “Terima kasih.” Aku menyambut sapu tangan yang diberikan.

                    Sapu tangan itu aku sapukan di tempat luka yang berada di muka aku ini. Walaupun agak sakit tapi ditahan. Budak perempuan itu telah pun duduk di buaian di sebelah aku. Aku melihatnya. Terselit senyuman di bibirnya.

                     “Awak Daehyun kan ?” Pertanyaan itu memecahkan kesunyian antara kami berdua.

                     Aku mengangguk. Malas ingin berkata-kata. Sakit itu masih terasa kesannya. Buaian itu aku hayunkan perlahan supaya suasana tidak kekok. Perbuatan aku ini turut dilakukan oleh budak perempuan itu. Kami memandang antara satu sama lain. Aku dan dia ketawa kecil.

                     Buaian dihayunkan lebih laju. Kami seronok bermain. Hanya gelak ketawa kami mengisi segenap taman permainan ini. Walaupun aku tidak mengenalinya tapi aku berasa selesa bersamanya. Fikiran aku mula melayang. Aku mula teringat akan mak ayah aku. Mungkin mereka akan risau tentang diri aku yang tidak pulang dari sekolah. Aku melihat ke arah budak perempuan itu.

                      “Saya rasa saya perlu balik sekarang.” Kata aku lalu berhenti menghayunkan buaian itu. Aku lantas berdiri.

                      “Okay. Tapi sebelum itu, saya nak tangkap gambar dengan awak. Boleh tak ?” Aku sedikit terkejut dengan permintaannya itu tapi aku sendiri tidak kisah. Aku mengangguk.

                      Gambar kami berdua ditangkap menggunakan kamera polaroidnya. Sekeping gambar diberikan kepada aku. Entah kenapa perasaan aku ini terlalu gembira pada ketika saat ini. Mungkin kerana budak perempuan telah menceriakan aku dari berlinangan air mata tadi.

                       “Saya harap awak simpan baik-baik. Saya pun ada satu gambar tu.” Dia menunjukkan gambar itu kepada aku.

                       “Saya akan jaganya. Bye !” Kata aku lalu berlari pulang ke rumah.

                       Mungkin aku telah suka akan dirinya itu. Dia baik terhadap aku. Tidak pernah lagi aku ada kawan sebaiknya. Harapan aku hanya satu iaitu agar aku dapat berjumpa dengannya lagi.

END FLASHBACK

                       Bunyi kertas-kertas yang jatuh dari meja itu menghentikan lamunan aku yang panjang. Aku bangun lantas mengutip semula kertas-kertas yang jatuh akibat angin yang datang dari tingkap bilik aku ini. Kertas itu diletakkan di atas meja kembali. Aku tersenyum sendirian.

                       Apabila teringatkan balik, nama budak perempuan itu pun aku tidak tahu. Aku ketawa kecil akibat dari sikap aku yang terlupa itu. Gambar itu diselit semula di dalam buku itu. Aku meletakkan buku itu di tepat asalnya.

                       Can I find my first love when I was only 9 years old ? Yes, I know I could meet her again.

* * * * * *





THANKS FOR READING







2 comments