*Fanfiction* <body><script type="text/javascript"> function setAttributeOnload(object, attribute, val) { if(window.addEventListener) { window.addEventListener('load', function(){ object[attribute] = val; }, false); } else { window.attachEvent('onload', function(){ object[attribute] = val; }); } } </script> <div id="navbar-iframe-container"></div> <script type="text/javascript" src="https://apis.google.com/js/plusone.js"></script> <script type="text/javascript"> gapi.load("gapi.iframes:gapi.iframes.style.bubble", function() { if (gapi.iframes && gapi.iframes.getContext) { gapi.iframes.getContext().openChild({ url: 'https://www.blogger.com/navbar.g?targetBlogID\x3d3229863562427244893\x26blogName\x3d%2B+Fanfiction+%2B\x26publishMode\x3dPUBLISH_MODE_BLOGSPOT\x26navbarType\x3dBLUE\x26layoutType\x3dCLASSIC\x26searchRoot\x3dhttp://little-ff.blogspot.com/search\x26blogLocale\x3den_GB\x26v\x3d2\x26homepageUrl\x3dhttp://little-ff.blogspot.com/\x26vt\x3d-715064371458238593', where: document.getElementById("navbar-iframe-container"), id: "navbar-iframe" }); } }); </script>
OFFICIAL BLOG LIST OF FANFICTIONS +FOLLOW

CHAPTER 5 [ SECRET ]




4 FEBRUARY 2013

EMILY

                       Aku berjalan sendirian untuk pulang ke rumah dari perpustakaan. Banyak buku yang dipinjam oleh aku hari ini. Tanpa buku-buku itu macam manalah aku akan menghabiskan masa lapang aku. Ingin sekali aku mengajak Daehyun dan Mina ke sana pada hari esok untuk menemani aku. Tapi  Mina mungkin sibuk dengan kerjanya itu.

                       Tangan mencapai telefon bimbit yang berada di dalam beg. Nama Daehyun dicari. Aku menekan butang hijau. Ingin kepastian jika Daehyun boleh menemani aku esok pagi. Aku pasti dia tak akan mengecewakan aku tapi kalau dia ada urusan lain, aku tak kisah.

                       “Hello, Daehyun !” Aku memulakan perbualan sebaik sahaja mendengar suaranya.

                       “Emily, ada apa ?”

                       “Boleh tak kalau awak temankan saya pergi library esok ?” Kata aku.

                       “Esok ? Saya ada latihan. Maaf ya, Emily.” Jawabnya dengan kecewa.

                       “Tak apa. Good luck untuk latihan tu !”

                       “Thanks. I have to go now. Bye !” Panggilan itu dimatikan.

                       Telefon bimbit itu dimasukkan semula ke dalam beg. Pandangan aku dialihkan ke hadapan. Angin yang menyapa diri aku membuatkan rambutku sedikit kusut. Rambut itu dibetulkan kembali oleh aku. Mata aku melekat pada pergaduhan yang terjadi di hadapan aku. Hanya beberapa meter jaraknya dari aku. Ingin saja aku mengelak dari menggunakan jalan itu tapi itu saja jalan yang boleh sampai ke rumah.

                       Aku berjalan dengan laju melalui jalan itu. Tangan aku seperti ditarik kasar oleh seseorang. Belum sempat aku melihat siapa dirinya. Dia memegang erat jari-jemariku sehingga sukar untuk dilepaskan.

                       “Kau tahu tak yang kekasih kau tu yang suka aku. Goda aku. Aku naik menyampah dengan dia. Tak teringin aku nak suka dengan perempuan macam tu sebab hati aku telah dimiliki. Hati aku milik perempuan yang comel ini.” Katanya panjang lebar kepada lelaki di hadapannya.

                       “Lantak kau lah. Yang penting kau jangan nak ganggu kekasih aku lagi.” Lelaki itu lantas berlalu.

                       Aku masih terpinga-pinga dengan apa yang berlaku tadi. Tak pasal-pasal aku telah menjadi mangsa dalam pergaduhan ini. Muka aku masih ditundukkan sejak dari mula tangan aku ditarik. Takut untuk melihat mukanya. Tangan aku dilepaskan. Ingin saja aku melarikan diri daripadanya tapi ada sesuatu yang menarik perhatian aku.

                       “Saya minta maaf sebab babitkan awak dalam hal saya ni.” Katanya. Kedua-dua kamu menundukkan kepala. Mungkin dia malu dengan apa yang telah dilakukannya.

                       Mata kami bertemu apabila kami mengangkat kepala pada masa yang sama. Mata aku dibulatkan. Lelaki itu juga terkejut. Seperti telah dirancang, aku berjumpa lagi dengan lelaki yang sama ketika di rooftop hari tu. Aku patut berkata sesuatu  kepadanya tapi suara ini bagaikan tersekat-sekat ingin keluar.

                      “Aku minta maaf sekali lagi. Kalau aku tahu kau, aku tak akan tarik.” Katanya.

                      “Errr..Saya okay.” Jawab aku teragak-agak. Tidak aku tahu apa yang perlu dibalas.

                      “Tak apa lah. Aku balik dulu.” Kakinya mula melangkah meninggalkan aku sendirian.

                      “Eh, tunggu ! Boleh tak kalau saya nak jalan dengan awak.” Kata aku apabila menghampiri dirinya itu. Dia sekadar mengangguk tanda setuju dengan cadangan aku itu.

                       Suasana sepi mula menyelubungi kami berdua. Tiada sepatah perkataan pun yang keluar dari mulut ini. Mungkin buat masa ini, tiada apa yang perlu dibualkan. Aku melihat ke arahnya. Dari tepi, dia kelihatan lebih kacak. Rambutnya yang blonde itu menyerlahkan lagi dirinya. Pandangan aku terus dialihkan. Takut dirinya sedar yang aku sedang perhatikan dirinya.

                       “I’m Emily. What’s your name ?” Setelah lama menyepi, aku memulakan bicara.

                       “Himchan.” Jawabnya pendek tanpa menoleh ke arah aku.

                       “I’m really apologize about what happened before and the incident at the rooftop.” Tambahnya lagi.

                       “It’s okay. If I know there was someone beside me, I won’t shout like that. It was so embarrassing.” Kata aku.

                       “Sekurang-kurangnya awak luahkan perasaan. Tapi kalau awak tak luahkan mesti amat menyakitkan.”

                       Kata-kata yang dikeluarkannya membuat aku sedar bahawa dalamannya amat berbeza dari luarannya yang agak ganas itu. Dia selalu bergaduh. Pelajar kelas yang paling hujung dan paling teruk sekolah. Tapi entah kenapa aku berasa sangat selesa dengan dirinya ketika ini.

                        “Bye ! Saya harap saya boleh jumpa awak lagi.” Kata aku.

                        Terselit senyuman di bibirnya sebelum kami melalui jalan yang lain untuk ke destinasi masing-masing. Mulut aku ditekup apabila kelibatnya tidak kelihatan lagi. Malu melihat senyuman yang dilemparkan olehnya. Entah kenapa aku berharap hanya diri aku yang dapat melihat senyumannya itu.

* * * * * *






THANKS FOR READING









3 comments