*Fanfiction* <body><script type="text/javascript"> function setAttributeOnload(object, attribute, val) { if(window.addEventListener) { window.addEventListener('load', function(){ object[attribute] = val; }, false); } else { window.attachEvent('onload', function(){ object[attribute] = val; }); } } </script> <div id="navbar-iframe-container"></div> <script type="text/javascript" src="https://apis.google.com/js/plusone.js"></script> <script type="text/javascript"> gapi.load("gapi.iframes:gapi.iframes.style.bubble", function() { if (gapi.iframes && gapi.iframes.getContext) { gapi.iframes.getContext().openChild({ url: 'https://www.blogger.com/navbar.g?targetBlogID\x3d3229863562427244893\x26blogName\x3d%2B+Fanfiction+%2B\x26publishMode\x3dPUBLISH_MODE_BLOGSPOT\x26navbarType\x3dBLUE\x26layoutType\x3dCLASSIC\x26searchRoot\x3dhttp://little-ff.blogspot.com/search\x26blogLocale\x3den_GB\x26v\x3d2\x26homepageUrl\x3dhttp://little-ff.blogspot.com/\x26vt\x3d-715064371458238593', where: document.getElementById("navbar-iframe-container"), id: "navbar-iframe" }); } }); </script>
OFFICIAL BLOG LIST OF FANFICTIONS +FOLLOW

CHAPTER 8 [ SECRET ]




6 FEBRUARY 2013

EMILY

Panggilan daripada Daehyun itu membuatkan aku risau terhadap dirinya. Sepertinya ada sesuatu yang ingin disembunyikannya. Aku segera bangun menuju ke pintu kelas. Langkah aku diatur menuju ke bilik guru di mana terletaknya kunci pintu pagar. Aku yakin di situ lah tempat kunci-kunci disimpan. Terdapat bilik khas untuk kunci di bilik guru itu.

Kelas telah pun bermula kecuali kelas aku yang ketiadaan guru. Badan aku ditundukkan ketika melalui kelas-kelas lain. Takut kalau dilihat oleh guru yang sedang mengajar. Tak pasal-pasal aku didenda oleh guru sebelum dapat masuk ke dalam bilik guru. Setelah melalui kelas, badan aku ditegakkan semula seperti sebelumnya. Bunyi tapak kaki yang datang dari belakang menakutkan diri aku.Langkah aku terhenti. Aku menoleh.

“Hai, Himchan.” Lega setelah mengetahui Himchan yang berjalan di belakang aku.

Dia hanya mengangguk tanda mengiakan kata-kata aku. Himchan lantas menghampiri aku. Dakapannya yang tiba-tiba tanpa ada sebarang tanda itu mengejutkan aku. Tanpa aku sedar, kami telah pun berada dalam satu bilik yang gelap yang berhampiran dengan tempat aku menyapa Himchan tadi. Himchan meraba-raba mencari suis lampu. Suis itu ditekan. Lampu yang bercahaya putih itu menyinari kami. Pelukan itu dilepaskan.

“Awak jangan nak jelaskan apa-apa. Saya dah faham kenapa awak buat macam ini.” Kata aku. Ketika aku menyapa Himchan, aku telah pun dapat meneka bahawa guru akan lalu di situ.

“Aku ingat kau dah nak tampar aku tadi.” Balasnya. Aku ketawa kecil. Tiada sebab untuk aku menampar lelaki yang berada di hadapan aku sekarang.

“Kenapa awak cakap macam tu ?” Tanya aku setelah aku berhenti ketawa.

“Tak ada lah. Cuma biasanya perempuan akan tampar kalau lelaki buat perkara yang tidak disukai lebih-lebih lagi perempuan tu benci dekat lelaki itu.” Jelas Himchan. Aku setia menjadi pendengar.

“Oh. Saya pergi dulu lah. Terima kasih sebab tolong saya.” Tangan aku mula memulas tombol pintu itu. Himchan menarik tangan aku. Pandangan aku terus teralih kepadanya.

“Tunggu dulu.” Katanya. Tangan aku segera melepaskan tombol pintu itu.

“Aku rasa ada cikgu yang lalu dekat situ. Lagi satu, kenapa kau tak masuk kelas ?” Tambahnya lagi. Aku menghela nafas yang dalam sebelum menerangkan semuanya kepada dirinya.

“Saya nak ambil kunci pagar sebab kawan saya tak boleh nak masuk dalam sekolah. Jadi, kenapa awak tak masuk kelas ?”

“Kalau macam tu, biar aku temankan kau.” Balasnya. Himchan mengendahkan soalan terakhir yang belum terjawab itu. Tidak aku kisah jika dia tak nak menjawab tapi aku ada perkara yang belum diselesaikan.

“Tak apa. Saya boleh buat sendiri. Lagipun mesti awak ada kerja kan.” Aku menolak pelawaannya dengan baik. Aku tak nak menyusahkan dirinya itu.

Tangan aku ditarik. Himchan memulas tombol pintu untuk keluar dari bilik ini. Suis telah pun ditutup. Kepalanya menjenguk melihat keadaan di luar kalau-kalau ada guru yang lalu. Dia memandang ke arah aku. Kepalanya dianggukkan tanda tiba masanya untuk kami keluar. Kami berjalan perlahan-lahan menuju ke bilik guru. Kami berdua memasuki bilik guru itu.

“Emily, awak buat apa dekat sini ?” Pertanyaan itu membuatkan aku dan Himchan saling berpandangan. Masing-masing memikirkan jawapan yang munasabah.

“Tadi, ada cikgu suruh ambil buku pelajar dan hantar dekat kelas 5A.” Jawab aku setelah lama berdiam diri. Bibir aku mengukir senyuman supaya tidak nampak curiga. Pandangan guru itu teralih kepada Himchan. Beliau memandang dari bawah ke atas.

“Awak pula buat apa dekat sini, Himchan ? Tak pernah saya nampak awak ada dekat sini. Pelik betul. Ke awak nak curi sesuatu dekat bilik guru ni ? Batalkan saja lah niat awak tu. Pergi masuk kelas !” Tegas sekali guru lelaki yang berada di hadapan kami.

Himchan hanya mengangguk. Guru itu berlalu pergi meninggalkan kami di sini. Tiada seorang guru pun yang ada ketika ini. Ini memudahkan lagi kerja aku. Aku berlari menuju ke bilik khas yang terdapat kunci itu. Perbuatan itu turut sama dilakukan oleh Himchan.

Mata aku tidak lepas dari memandang segenap ruang bilik itu. Terlalu banyak kunci yang di simpan di sini. Aku dan Himchan mula mencari-cari kunci pagar itu. Kami menumpukan sepenuh perhatian sehingga tiada sebarang perbualan antara kami.

“Aku dah jumpa.” Kata Himchan. Aku yang tadinya asyik melihat semua kunci itu, menoleh ke arahnya. Aku menghampirinya. Tajam sungguh matanya sehingga dapat mencari kunci pagar ini.
“Jom lah kita keluar.” Kata aku.

Kami segera menuju ke arah tangga setelah keluar dari bilik guru itu. Kaki masih menuruni tangga dengan hati-hati cuma Himchan menarik perhatian aku. Pandangan aku melekat kepada dirinya. Dari tepi dia kelihatan sempurna tetapi ramai yang melihat dirinya sebagai pelajar yang paling bermasalah dalam sekolah ini. Mungkin mereka tidak mengenali diri Himchan yang sebenar. Dia seorang yang baik. Perasaan ini semakin lama semakin ingin mengenali Himchan.

“Apa yang kau tengok ?” Pertanyaan Himchan terus mengejutkan aku dari terus memikirkan dirinya. Aku memandang ke arah lain.

“Tak ada apa-apa lah. Cuma saya rasa pelik.” Balas aku.

“Pelik sebab kau budak bijak boleh jalan dengan aku yang kelas paling hujung tu ?” Aku sedikit terperanjat dengan kata-katanya itu. Tidak menyangka dirinya akan berkata begitu.

“Kita semua manusia sama je. Jadi saya tak kisah saya jalan dengan siapa-siapa pun. Asalkan orang itu baik. Cuma saya rasa awak…”

“Shut up !” Teguran yang agak dingin itu menghentikan aku dari terus berkata-kata. Aku membisu.

* * * * * *





THANK YOU FOR READING
COMMENT PLEASE ?










2 comments