*Fanfiction* <body><script type="text/javascript"> function setAttributeOnload(object, attribute, val) { if(window.addEventListener) { window.addEventListener('load', function(){ object[attribute] = val; }, false); } else { window.attachEvent('onload', function(){ object[attribute] = val; }); } } </script> <div id="navbar-iframe-container"></div> <script type="text/javascript" src="https://apis.google.com/js/plusone.js"></script> <script type="text/javascript"> gapi.load("gapi.iframes:gapi.iframes.style.bubble", function() { if (gapi.iframes && gapi.iframes.getContext) { gapi.iframes.getContext().openChild({ url: 'https://www.blogger.com/navbar.g?targetBlogID\x3d3229863562427244893\x26blogName\x3d%2B+Fanfiction+%2B\x26publishMode\x3dPUBLISH_MODE_BLOGSPOT\x26navbarType\x3dBLUE\x26layoutType\x3dCLASSIC\x26searchRoot\x3dhttp://little-ff.blogspot.com/search\x26blogLocale\x3den_GB\x26v\x3d2\x26homepageUrl\x3dhttp://little-ff.blogspot.com/\x26vt\x3d-715064371458238593', where: document.getElementById("navbar-iframe-container"), id: "navbar-iframe" }); } }); </script>
OFFICIAL BLOG LIST OF FANFICTIONS +FOLLOW

SAME [ ONESHOT ]


CHARACTERS


MYUNGSOO

4 MARCH 2017

Dada langit itu aku tatap. Indah sekali apabila pada malam hari. Sesekali angin yang membelai diri aku menyamankan lagi suasana malam ini. Kepala berbantalkan kedua-dua belah tangan. Posisi baring menyenangkan lagi untuk melihat langit.

Terbayang wajah pujaan hati yang menghiasi dada langit. Cantik sekali dirinya yang mengukir senyuman manis itu. Jantung berdegup kencang setiap kali mengingati dan melihat dirinya. Rambutnya lurus dan bermata coklat. Mungkin baginya aku bukan sesiapa tapi dengan hanya melihatnya aku tahu yang mungkin aku ada peluang untuk bersamanya. Tanpa aku sedari, bibir aku mengukir senyuman.

 “Hoi ! Kau ni asyik berangan je. Macam orang tak betul pun ada.” Sergah Krystal yang telah pun duduk di sisi aku.

“Eh, sejak bila kau ada dekat sini ?” Kata aku. Aku segera bangun dari posisi baring lalu duduk di atas rumput yang menghijau ini.

 “Dari tadi aku panggil nama kau tapi kau tu yang tak sedar.” Jawab Krystal yang kini bermasam muka.

“Merajuk lah tu. Macam lah ada orang yang nak pujuk kau.” Kata aku.

Aku melihat ke arahnya. Krystal telah pun menundukkan kepalanya. Fikiran aku mula bercelaru. Aku berasa gelisah melihat keadaannya yang begitu. Apa yang telah aku buat terhadapnya. Kata-kata aku tadi hanya sekadar gurauan. Aku tidak bermaksud untuk menyakitkan hatinya. Siapa sangka yang aku telah pun buat dia menangis. Otak mula berfikir bagaimana untuk memujuknya.

 “Even when you cry, you always look beautiful but your smile is the most beautiful.” Kata aku. Entah macam mana kata-kata indah itu keluar dari mulut aku.

Gelak ketawa itu menarik perhatian aku. Pandangan aku beralih kepada Krystal. Dia ketawa besar melihat aku. Dahi aku dikerutkan. Nampaknya aku tertipu dengan helahnya. Krystal menolak aku kasar pada bahu aku akibat terlalu ketawa. Hampir tersebam muka aku di atas rumput ini. Nasib baik tangan lekas menahan sebelum jatuh. Aku melihat Krystal dengan jelingan yang tajam.

“Kau jangan lah marah. Tak ada maknanya kalau aku nak merajuk. Lagipun, boleh pula kau keluar kata-kata yang indah tu.” Kata Krystal yang masih bersisa ketawa.

“Aku nak tanya satu soalan boleh ?” Tanya aku dengan nada yang serious. Dari air muka Krystal telah pun timbul pelbagai persoalan dalam fikirannya. Dia hanya tersenyum tenang dan mengangguk.

“What do you feel when you’re in love with someone ?” Tanya aku sambil melihat ke arah langit.

“Sejak bila kau jadi jiwang karat ni ?” Kata Krystal.

Aku menarik nafas dalam. Entah kenapa soalan itu keluar dari mulut aku. Mungkin kerana aku terlalu suka terhadapnya. Pandangan aku terus beralih kepada Krystal. Senyuman diukir. Dahi Krystal mula berkerut. Mungkin pelik dengan kelakuan aku ini.

“Aku cuma nak tanya je.” Kata aku.

“Tak tahu lah tapi aku ada suka seseorang ni tapi dia dah suka dekat orang lain.” Jawab Krystal sedikit hampa. Kepalanya ditunduk.

Aku hanya membisu. Wajah Krystal yang ditundukkan itu aku tatap. Lelaki itu amat bertuah kerana dapat memiliki Krystal. Siapa yang tak jatuh cinta dengan Krystal apalagi dia memiliki hati yang baik dan wajah yang cantik. Harapan aku hanya satu iaitu Krystal akan bahagia dengan lelaki itu.

“Hey.” Sapa aku perlahan kepada Krystal yang dari tadi hanya menundukkan kepalanya.

Krystal tidak bersuara. Rambutnya yang mengurai itu aku selitkan di telinganya supaya dapat melihat wajahnya dengan lebih jelas. Dia tidak menghalang aku berbuat begitu. Tanpa aku sedari, aku membawanya dalam pelukan aku. Dengan melihat dirinya sedih, aku turut dapat merasakannya. Tidak aku sangka bahawa Krystal amat lemah dalam perkara ini. Aku mengusap kepalanya lembut supaya dapat menenangkan Krystal.

“Kau okay ?” Tanya aku setelah lama Krystal dalam pelukan aku.

“Aku tak apa-apa. Boleh tak kalau kau jangan lepaskan pelukan ni lagi ?” Kata Krystal perlahan.

“Okay. Kau menangis ke ?” Tanya aku. Pelukan tadi belum lagi dilepaskan.

“Aku cuma sedih. Aku dah putus asa terhadap orang yang aku suka tu.” Jawab Krystal. Kata-kata Krystal itu mengejutkan aku. Memang sukar untuk Krystal berputus asa macam ini dalam perkara lain.

“Kau perlu kuat semangat. Krystal yang aku kenal selama 10 tahun tak mudah putus asa.” Pada masa ini, aku perlu memberi semangat kepadanya. Aku yakin bahawa lelaki itu juga meyukainya.

“Dan kau kena ingat kalau kau perlu seseorang untuk bercakap. Aku akan setia mendengar.” Tambah aku lagi.

Pelukan itu dilepaskan. Krystal melihat ke arah aku. Bibirnya mula mengukir senyuman. Hati aku mula kembali tenang apabila melihat Krystal kembali seperti biasa. Hanya dengan senyumannya membuatkan aku cukup bahagia apatah lagi lelaki yang bertuah itu. Aku menyentuh pipinya yang lembut itu. Aku mula tersenyum kepadanya. Bahagia sekali aku pada malam itu.

* * * * * *

7 MARCH 2017

Kantin menjadi tempat persinggahan aku untuk makan ketika rehat. Aku berjalan perlahan menuju ke sana. Terasa sunyi pula apabila kali ini Krystal tidak menemani aku seperti biasa. Bibir hanya mengukir senyuman dan mengangguk apabila sesiapa menyapa aku.

“Tunggu lah aku dulu, Myungsoo !” Suara yang menjerit nama aku itu menarik perhatian aku. Aku segera melihat ke arah belakang.

“Kau rupanya.” Aku bersuara setelah Sungyeol berada di tepi aku. Dia masih lagi tercungap-cungap setelah mengejar aku dari belakang. 

“Kau nak pergi mana ni ?” Tanya Sungyeol. Dahi aku dikerutkan. Pelik dengan pertanyaannya.

“Nak pergi kantin lah. Tadi kan aku ajak kau tapi kau macam nak tak nak je.” Kata aku tapi kali ini tidak melihat ke arahnya.

“Eh, kejap ! Aku nak pergi tandas lah. Pergi dulu !” Kata Sungyeol dan hilang begitu sahaja.

“Ingatkan nak belanja dia. Selamat lah duit aku.” Rungut aku sendirian. Tapi hanya aku yang dapat mendengarnya.

Pintu kantin dimasuki oleh aku. Semua pelajar berpusu-pusu mencari tempat duduk dan ada juga yang meninggalkan kantin ini. Mata aku meliar mencari kelibat Krystal. Entah kenapa aku ingin berjumpa dengannya. Ada sesuatu yang tidak kena dengan aku.

* * * * * *

Jam di tangan aku lihat. Hanya tinggal 15 minit sebelum waktu rehat tamat. Kelibat Krystal masih lagi tidak kelihatan. Hampir seluruh bangunan aku mencarinya. Aku menyerah. Tidak berdaya lagi untuk mencarinya. Kaki aku melangkah masuk ke dalam kelas. Hati aku berbunga-bunga apabila melihat Krystal berada di dalamnya. Kaki aku berhenti melangkah di pintu kelas apabila melihat kelibat seorang lelaki yang tidak berapa aku kenal. Dia menghampiri Krystal dan kini Krystal berada dalam pelukannya.

Aku beredar dari bangunan sekolah. Bangku yang terdapat di bawah pokok itu aku duduk. Kedua-dua belah tangan menutup muka. Sakit hati melihat perbuatan lelaki itu. Fikiran aku mula kusut. Aku tahu yang semua perkara ini akan terjadi juga suatu hari nanti. Dan hari itu ialah hari ini. Muka tidak lagi ditekup oleh kedua-dua belah tangan. Kini, satu tumbukan hinggap di peha kanan aku yang dilakukan oleh diri sendiri.

Is that the guy who Krystal mean ? I should be happy that he finally realize Krystal. She will be happy with him. But why I’m sad ? Can’t I be happy just for her ?

Bibir aku mengukir senyuman. Kini, Krystal bersama dengan lelaki yang diimpikannya. Aku bangun lantas menuju ke kelas. Tiada apa lagi yang aku perlu risau tentang Krystal. Mungkin sekarang ini, dia tidak perlukan aku lagi di sisinya.

* * * * * *

Aku menunggu Krystal di depan pagar sekolah seperti kebiasaannya. Cuaca yang agak panas pada hari ini membuatkan aku berpeluh. Belakang tangan mengelap peluh yang mengalir dari dahi. Mata aku meliar mencari Krystal. Sudah 10 minit aku menunggunya tapi kelibatnya tidak kelihatan. Hati aku mula risau.

Kaki aku melangkah masuk ke dalam kawasan sekolah kembali untuk mencari Krystal. Aku berjalan sepantas yang mungkin menuju ke kelas. Entah kenapa aku begitu pasti bahawa dia masih di sana. Kawan-kawan yang menyapa tidak aku hiraukan. Tangga dinaiki dengan cepat tapi berhati-hati.

Aku berhenti di depan pintu kelas. Hanya tinggal untuk membukanya. Aku hanya berharap bahawa Krystal masih berada di dalam sana kerana kalau dia tidak ada bermaksud dia memang tidak memerlukan aku. Pintu itu ditolak dengan perlahan. Dan sememangnya Krystal tidak memerlukan aku lagi.

* * * * * *

Aku melihat ke bawah ketika sedang berjalan. Batu yang berada di kaki aku itu disepak kuat. Hati aku tidak tenang. Kepala aku pening memikirkan semua yang terjadi terhadap diriku sejak dua tiga hari ini. Aku buntu. Apa caranya untuk bebaskan aku dari semua perkara ini ? Apa perlu aku lakukan ?

Pandangan aku kembali beralih ke hadapan. Kaki aku berhenti melangkah. Mata aku melekat pada dua kelibat remaja itu. Mereka kelihatan bahagia. Aku meneruskan langkah yang terhenti tadi. Aku pasti boleh menghadapinya. Bibir aku mengukir senyuman setelah dua remaja itu semakin hampir dengan diriku.

“Kau mesti Myungsoo kan ?” Sapa lelaki itu. Kepala aku dianggukkan.

“Aku Jongin.” Dia menghulurkan tangan untuk berjabat tangan. Aku membalasnya.

Aku melihat ke arah perempuan yang berada di tepinya. Kepalanya ditundukkan. Sepertinya dia tidak mahu melihat aku lagi. Aku faham maksudnya. Bibir aku hanya mengukir senyuman walaupun hati ini sakit. Aku hanya perlu pergi dari sini. Itu lah maksudnya.

“Aku ada sesuatu nak dibuat. Jadi aku pergi dulu. Jumpa lagi, Krystal dan Jongin.” Kata aku.

Kaki aku segera melangkah meninggalkan mereka. Tiada sepatah perkataan pun yang dikeluarkan oleh Krystal ketika aku meninggalkannya. Aku tidak perlu lagi menyibuk tentang hal dirinya itu mulai saat ini sebab dia telah bersama dengan lelaki yang disukainya.

* * * * * *

11 MARCH 2017

Jus oren itu aku hirup dengan perlahan. Aku kembali dengan posisi asal setelah selesai menghirup jus oren itu. Tangan kanan menongkat dagu. Mata aku meliar melihat seluruh ruangan kafe ini. Tiada sesiapa yang aku kenali di sini. Jam tangan aku dilihat. Telah hampir 30 minit aku di sini. Tapi tidak pula aku ingin pulang ke rumah.

“Myungsoo kan ?” Sapaan itu mengejutkan aku. Pandangan aku terus beralih kepadanya yang berada di tepi meja ini.

“Naeun. Duduk lah.” Ajak aku setelah melihat dirinya.

“Thanks. Jadi, buat apa dekat sini ?” Tanya Naeun setelah duduk di hadapan aku.

“Tak buat apa-apa pun. Saje nak minum dengan sini. Awak ?”

“Tadi, saya nak jumpa kawan tapi dia tak jadi nak datang.” Katanya lalu membetulkan rambutnnya yang sedikit kusut.

“Nak minum apa-apa tak ? Order lah.” Tanya aku. Naeun hanya menggeleng kepalanya.

Untuk seketika, kami berdiam diri. Tiada apa yang hendak dibualkan untuk waktu ini. Aku menyeluk poket seluar lalu mencapai telefon bimbit. Nama Krystal dicari. Butang hijau itu hampir ditekan tapi aku membatalkan niat itu. Apa yang aku lakukan ini hanya menganggu hubungan mereka.

“Myungsoo, saya dengar yang Krystal dah bersama dengan lelaki yang dia suka. Betul ke ?” Pertanyaan Naeun itu mengejutkan aku. Aku lantas melihat ke arahnya.

“Betul lah tu.” Jawab aku hampa.

“Macam mana dengan awak ?” Tanyanya lagi. Dahi aku dikerutkan. Tidak faham apa yang ingin dimaksudkannya.

“Jadi, awak tak ada kawan rapat lagi lah.” Kata Naeun.

Kata-kata yang keluar daripada Naeun itu berasa sangat pedas sekali pada pendengaran aku. Malahan menyakitkan lagi hati aku. Aku tahu Krystal tidak bermaksud untuk menjauhi aku cuma dia perlu masa yang lebih bersama dengan lelaki yang disukainya itu. Mungkin keadaan ini masih janggal untuk sementara ini dan akan menjadi kebiasaan setelah sekian lama.

“Can’t you stop talking about this thing.” Nada aku tegas.

Entah kenapa aku berasa marah pada saat ini. Pandangan aku dilemparkan ke luar tingkap. Orang ramai yang lalu-lalang di jalan itu menyesakkan lagi kawasan ini. Pelbagai gelagat manusia yang boleh dilihat dari sini. Tapi kenapa aku berasa kesunyian. Padahal aku ada segalanya seperti keluarga aku yang sentiasa menyokong aku. Mata aku melekat pada pasangan kekasih itu.

“I need to go now !” Kata aku kepada Naeun lantas meninggalkannya sendirian.

* * * * * *

Aku berlari mengejar pasangan itu. Hati aku yakin bahawa itu Krystal dan Jongin dengan hanya melihat susuk tubuhnya. Pada saat ini, hanya Krystal yang bermain di dalam fikiran aku. Semua kenangan bersama, senyuman dan gelak ketawa Krystal diimbas kembali. Fikiran aku mula bercelaru.

Aku menghampiri mereka. Tangan perempuan itu aku tarik dari belakang. Lantas pasangan itu melihat ke arah aku. Aku melepaskan tangannya. Dahi aku dipegang. Ingin sekali aku memukul kepala yang tidak berapa betul berfikir. Tidak menyangka pasangan itu bukan Krystal dan Jongin. Mereka merenung aku seperti ingin meminta penjelasan.

“Saya minta maaf. Saya cuma tersalah orang. Minta maaf sekali lagi.” Kata aku. Lantas pergi meninggalkan mereka.

Aku perlu berhenti memikirkan tentang Krystal. Hanya satu cara yang perlu aku buat. Aku yakin cara ini amat berkesan untuk aku dan dia. Mungkin aku tidak berpeluang lagi berjumpa dengannya. Aku menyeluk poket seluar mencapai telefon bimbit aku. Butang hijau ditekan apabila nama Krystal dipapar pada skrin. Aku cuba beberapa kali menelefonnya tapi tidak diangkat. Untuk cubaan kali terakhir, aku menelefonnya.

“Myungsoo ?” Krystal bersuara setelah menjawab panggilan dari aku.

“Krystal, I want you to know that I will always love you. That’s all. Goodbye.” Kata aku.

Butang merah ditekan. Panggilan itu berakhir sebelum Krystal sempat membalas kata-kata. Telefon bimbit diletakkan kembali di tempat asal. Aku berjalan perlahan menuju ke rumah. Itu sahaja yang boleh aku lakukan. Ucapan selamat tinggal terakhir kepada Krystal.

Krystal, we never know what happens in the future. But I know you will be happy with him.

* * * * * *

2 JANUARY 2018

Guru yang sedang mengajar tidak aku tumpukan perhatian. Perhatian aku lebih kepada pemandangan luar tingkap. Pada waktu begini, tiada siapa yang berada di luar bangunan sekolah kerana waktu pembelajaran sedang dijalankan. Pandangan aku beralih kepada kertas yang berada di atas meja aku. Kertas itu kosong tanpa sebarang contengan. Aku mula menulis sesuatu setelah lama merenung kertas itu.

It’s almost one year but I can’t…

Tulisan itu aku potong apabila aku baru tersedar akan realiti yang sebenar. Aku tidak akan pernah jumpa dengannya lagi walapun hanya sekejap kerana dia tiada lagi dalam kehidupan aku sekarang. Aku berada jauh daripadanya.

“Myungsoo ! Kamu dengar tak apa yang saya cakap ni ?” Jerkah guru itu. Beliau berada di hadapan aku. Entah macam mana aku tidak sedar akan kehadiran guru itu.

“Saya dengar, cikgu.” Jawab aku lantas berdiri.

“Hari ini, mood saya baik jadi saya tak akan denda kamu. Duduk !” Katanya kuat. Hampir seluruh bangunan mendengar apa yang dikatakan beliau.

Aku kembali duduk lantas guru itu menyambung pembelajaran yang terhenti sebentar tadi. Aku masih sama seperti tadi tapi hanya melihat apa yang ditulis pada papan hitam itu. Malas mencari masalah yang sama untuk kali kedua. Aku hanya mendengar apa yang diajar oleh guru itu tapi tidak masuk ke dalam otak aku ini kerana perkara yang sama sentiasa menggangu aku.

* * * * * *

Mata aku dipejam rapat. Ingin sekali tidur pada waktu rehat begini. Tambahan lagi hujan turun dengan renyai-renyai. Tiada sesiapa yang berada di dalam kelas kecuali aku. Sunyi tanpa bunyi gelak ketawa dan suara-suara sumbang. Hanya bunyi kipas berpusing menemani aku. Selera aku hilang untuk makan pada waktu begini. Jadi, lebih baik aku makan ketika pulang.

“Kau tak pergi makan ke ?” Suara lelaki itu mengejutkan aku yang hampir terlena. Mata aku dibuka kembali.

“Aku baru je nak tidur. Kau ni kacau betul.” Kata aku memandang ke arah Sunggyu yang berada di hadapan aku.

“Aku dengar ada budak perempuan yang baru masuk. Comel jugak dia tu.” Tambah Sunggyu lagi yang teruja dengan budak perempuan baru itu. Entah siapalah perempuan itu.

“Pergi lah berkenalan dengan dia. Aku tak kisah pun.” Jawab aku acuh tak acuh.

“Aku tahu lah aku siapa. Tak macam kau, perempuan tergila-gilakan kau. Tapi boleh pulak kau tak layan. Kalaulah, aku jadi kau….” Kata Sunggyu yang belum lagi berhenti dari bercakap.

Tidak lagi aku dengar apa yang dikatakannya. Aku hanya membiarkan Sunggyu bercakap sendirian. Malas melayan dirinya yang terlalu asyik bercakap tentang populariti aku. Sebolehnya jika populariti boleh diberi kepada orang lain, ingin sekali aku memberinya kepada Sunggyu. Bukan aku tidak menghargai sesiapa yang suka dengan aku cuma aku lebih selesa jika aku bebas dan aku ingin mencari sendiri siapa yang aku suka.

“Budak perempuan tu ! Dia jalan depan kelas kita.” Kata Sunggyu secara tiba-tiba. Dia menggoncangkan bahu aku dengan kuat.

Mata aku tertumpu kepada budak perempuan yang dikatakan oleh Sunggyu. Ingin melihat bagaimana rupanya sampai boleh membuatkan Sunggyu berminat terhadapnya. Mata aku dibulatkan apabila melihat perempuan itu. Entah kenapa perempuan itu menarik perhatian aku seperti aku mengenalinya.

“Aku nak keluar kejap.” Kata aku.

* * * * * *

Kaki aku bergerak pantas. Mata aku meliar mencari kelibat budak perempuan itu tapi usaha aku gagal. Mungkin dia telah kembali masuk ke dalam kelasnya. Aku berjalan perlahan menuju ke kelas. Tidak aku hiraukan siapa yang berada di sekeliling aku sekarang.

“Jadi, awak ada tak lelaki yang awak suka ?”

“Dulu saya pernah keluar dengan lelaki yang suka saya tapi saya tak suka dia. Akhirnya, saya putus dengan dia. Sebab ada seseorang yang betul betul saya suka.”

“What a complicated love, Krystal.”

Perbualan sekumpulan pelajar perempuan yang berjalan bertentangan itu aku dengar. Terkejut dengan nama yang disebutnya dan semua perbualannya. Aku melihat ke arah belakang. Pelajar perempuan itu semakin jauh dari pandangan aku. Mungkin dia bukan Krystal yang aku kenali. Hanya kebetulan namanya sama.

* * * * * *

3 JANUARY 2018

Aku menunggu Sunggyu dan kawan-kawan yang lain datang di depan mall yang besar ini. Setiap hujung bulan, kami keluar bersama-sama tidak kira lah pergi ke mana sekali pun. Hari ini, mereka merancang untuk berjalan-jalan di dalam mall itu. Sudah 15 minit dari masa yang dijanjikan tapi mereka masih belum sampai. Atau aku yang terlebih awal sampai. Aku memerhati keadaan sekeliling untuk mencari mereka.

“Myungsoo ! Awal betul kau sampai !” Sahut suara yang datang dari arah kanan aku. Aku melihat ke arahnya. Semua kawan-kawan aku berada bersama  Sunggyu. Aku hanya tersenyum melihat mereka yang semakin menghampiri aku.

“Aku ada bawa orang baru bersama kita. Perkenalkan, Krystal !” Kata Sunggyu.

Pandangan aku melekat pada perempuan yang berada di hadapan aku. Mata aku dibulatkan. Dia Krystal yang sama. Tapi kenapa dia muncul pada ketika ini. Bibir aku mengukir senyuman yang sengaja dibuat-buat supaya tiada orang yang curiga terhadap kami.

“Hai, saya Myungsoo.” Kata aku. Aku menghulurkan tangan aku untuk berjabat tangan dengannya.

“Krystal.” Jawabnya pendek lantas berjabat tangan dengan aku. Dia hanya tersenyum kepada aku.

“Jom ! Kita pergi !” Kata Sunggyu.

Aku hanya mengikuti apa yang dikatakan oleh Sunggyu. Aku masih tidak percaya akan kehadiran Krystal yang berpindah ke sini. Hampir setahun kami tidak berjumpa dan aku amat merindui semua tentangnya. Tapi boleh ke semuanya menjadi seperti dulu ?

* * * * * *

Pintu lif itu dibuka. Aku dan Krystal melangkah masuk terlebih dahulu.

“Kitorang perlu ke tempat lain dulu. Korang pergilah ke mana-mana dulu. Okay ? Bye !” Kata Sunggyu mewakili semua kawan yang lain.

“Hey ! Kau nak pergi mana tu ?” Kata aku kuat.

Pintu lif itu ditutup. Tiada apa lagi yang boleh aku lakukan. Krystal menekan tingkat 4 untuk keluar dari lif ini. Aku melihat ke arahnya. Terlalu banyak persoalan yang ingin ditanya tapi aku tidak mampu berkata-kata dengannya. Mungkin aku hanya menyakitkan hatinya. Lebih baik aku berdiam diri. Krystal memandang ke arah aku. Mata kami bertemu. Jelas terpancar dari matanya yang dia tengah bersedih.

“Kenapa kau pindah ?” Tanya aku memecah kesunyian antara kami berdua. Kami tidak lagi memandang antara satu sama lain.

“Aku…” Pintu lif dibuka sebelum sempat Krystal menghabiskan kata-katanya.

Aku mengambil arah berlainan dari Krystal ketika kami keluar. Hati aku terlalu sakit melihat raut wajah Krystal yang sedih ketika di dalam lif. Tapi siapa aku untuk tenangkan dirinya. Aku bukan sesiapa lagi dalam hidupnya. Aku telah lama meninggalkan Krystal. Baju aku ditarik dari arah belakang. Aku melihatnya. Krystal telah pun berada di hadapan aku. Nafasnya masih lagi tercungap-cungap kerana mengejar aku. Pelik dengan perbuatannya itu.

“Kenapa kau ikut aku ?” Tanya aku.

“I want to talk to you.” Katanya. Aku menarik tangannya lembut ke sebuah bangku yang berhampiran.

“Kau duduk dekat sini dulu. Biar aku pergi beli air.” Kata aku. Tangan aku ditarik oleh Krystal. Dia melihat aku ke dalam anak mata.

“Please, don’t go. You can’t leave me again like before.”

Kata-kata Krystal itu mengejutkan aku. Terdapat makna dalam setiap perkataan yang dikeluarkannya. Punggung aku dilabuhkan di tepinya. Tumpuan aku beralih kepada Krystal sepenuhnya.

“Kenapa kau pindah dekat sini ? Dan apa yang kau nak cakap ?” Soalan yang sama dilontarkan oleh aku ketika di dalam lif tadi.

Krystal membisu. Kepalanya ditundukkan. Entah apa yang difikirkannya ketika ini.

“Kenapa kau pergi tanpa beritahu aku ?” Tanya Krystal yang telah lama berdiam diri.

“It’s already past. And I don’t have any reason about that.” Jawab aku. Sememangnya aku tidak jujur terhadapnya.

“Oh, yeah. Do whatever you like. Don’t care about me either.” Kata Krystal dengan jelingan kepada aku. Semuanya telah berubah.

“Okay.” Jawab aku pendek.

Tiada apa lagi yang ingin dikatakan oleh aku. Aku mungkin susah untuk melupakan perasaan aku terhadapnya tapi perkara itu sudah berlalu. Dan tidak perlu diungkit lagi. Segala-galanya sudah berakhir antara kami berdua.

* * * * * *

7 FEBRUARY 2018

Perempuan yang menghampiri aku itu menarik perhatian aku. Satu senyuman melekat pada bibirnya. Aku tidak membalas senyuman sebaliknya hanya membuat riak muka yang bosan. Bahu kanan aku dipegang oleh perempuan  itu. Aku menolak sentuhannya. Tidak ingin dibelai oleh perempuan itu.

“Kenapa ni, Myungsoo ?” Tanyanya manja. Dia menyentuh pipi aku.

“Hey, Bomi ! Boleh tak jangan kacau aku.” Kata aku sambil melihat ke dalam anak matanya. Aku menepis tangannya yang berada pada pipi aku ini.

Aku berjalan meninggalkan Bomi bersendirian. Pandangan aku beralih ke bawah ketika berjalan. Tidak pula aku melihat apa yang berada di hadapan aku. Bangggg !!! Aku terduduk di atas lantai. Kepala aku yang sakit akibat terlanggar seseorang. Buku-buku yang dibawanya bertaburan. Kami berdua lantas bangun. Aku membetulkan baju aku yang tidak kelihatan kemas.

“Saya minta maaf sebab langgar…” Kata-kata aku itu tidak diteruskan apabila melihat dirinya.

“Are you doing this alone ?” Tambah aku lagi. Buku-buku yang berada di atas lantai itu dikutip.

“Yes. Why ?” Katanya yang masih mengutip semua buku itu.

“Let me help you.” Kata aku. Kami segera berdiri setelah buku itu selesai dikutip.

“You’re such a bothersome.”

Tidak aku hiraukan apa yang dikatakan oleh Krystal sebaliknya aku hanya menolongnya membawa buku yang banyak itu. Aku hanya mengikuti setiap langkahnya. Sudah pasti dia membenci diri aku yang tidak bersikap jujur dan meninggalkannya secara tiba-tiba.

* * * * * *

Aku berjalan sendirian pulang ke rumah. Kedua-dua belah tangan dimasukkan ke dalam poket. Aku memandang ke hadapan. Sekumpulan lelaki yang berada tidak jauh dari pandangan aku menarik perhatian aku. Ada sesuatu yang terjadi antara mereka. Aku berjalan melintasi mereka. Hujung mata aku melihat lelaki-lelaki itu. Aku berhenti melangkah. Mata aku tertumpu kepada susuk tubuh perempuan yang berada di tengah-tengahnya. Terkejut melihat Krystal yang tengah berada dalam ketakutan.

“Woii ! Kau buat apa dengan dia ?” Jerkah aku kepada lelaki-lelaki itu.

“Kau cari pasal dengan aku ya ? Kau sorang tapi aku ada 2 orang. Mampu ke kau ? Hah ?” Kata salah sorang daripada mereka.

Satu tumbukan hinggap pada pipi aku. Darah mula mengalir pada hujung pipi. Aku hanya membiarkannya. Aku tersenyum sinis. Satu pukulan dibuat oleh aku. Lelaki itu terduduk akibat daripada perbuatan aku. Aku meneruskan lagi pukulan terhadap 2 lelaki lain.

* * * * * *

Pandangan aku beralih kepada Krystal yang berada di belakang aku setelah lelaki-lelaki itu melarikan diri. Kepalanya ditundukkan. Seluruh badannya kelihatan menggeletar. Aku mendakap Krystal supaya dia akan berasa lebih tenang.

“Are you okay ?” Kata aku setelah lama Krystal berdiam diri.

“I’m scared.” Kata Krystal perlahan tapi cukup didengari oleh aku.

“I’m here with you now.”

“Thanks.” Kata Krystal. Dakapan itu dilepaskan.

Aku tersenyum melihat keadaan Krystal yang pulih seperti biasa. Hati aku cukup tenang melihat senyumannya yang lama tidak dilemparkan kepada aku. Kedua-dua belah tangan aku memegang bahu Krystal. Dia menolak tangan aku dengan kasar. Aku sedikit terkejut dengan tindakannya.

“Kenapa kau selamatkan aku ? Kan aku dah kata jangan peduli tentang aku.” Marah Krystal secara tiba-tiba. Aku seolah-olah kembali kepada dunia realiti.

“Aku cuma kesiankan kau. Kalau tak, siapa lagi nak tolong kau kan ? Aku balik dulu.” Kata aku.

“Aku tak minta pun kau tolong aku.” Jawabnya dengan nada yang mengejek.

Kata-katanya langsung tidak aku peduli. Aku meninggalkannya sendirian.

“Kenapa aku perlu jatuh sekarang ?” Rungut Krystal yang masih boleh didengari oleh aku yang berjalan tidak jauh daripadanya.

Langkah aku berhenti. Aku memusingkan badan aku ke arah Krystal. Tidak sanggup melihatnya yang sedang cuba berjalan sedangkan kakinya sakit akibat terjatuh. Sikapnya masih sama, tidak mudah putus asa terhadap sesuatu perkara. Aku menghampirinya yang berada hanya beberapa meter daripada aku. Bibir aku mengukir senyuman. Aku duduk mencangkung di hadapan Krystal.

“Kau naik atas belakang aku sekarang.” Kata aku.

“Buat apa aku nak naik ?” Tanyanya.

“Cepat lah. Kalau tak kau tak balik rumah hari ni.”

Aku bangun setelah Krystal berada di belakang aku. Aku menggendongnya. Perjalanan yang terhenti itu tadi diteruskan. Kami hanya membisu tanpa sebarang perbualan. Mungkin tiada apa yang ingin dibualkan pada saat ini. Bahu aku yang disentuh oleh Krystal itu terasa selesa sekali. Aku tersenyum sendirian. Entah kenapa aku berasa sangat bahagia ketika ini dan aku tahu yang aku tidak boleh melupakan Krystal kerana aku sangat suka akannya.

“Kenapa kau berat sangat ni ?” Tanya aku. Sengaja menanyakan soalan yang begitu.

“Tiada kena mengena kau. Lagipun, padanlah dengan muka kau tu.” Jawab Krystal.

Aku ketawa. Lucu apa yang dikatakan oleh Krystal. Aku melihatnya yang berada di belakang aku. Mata kami bertemu. Langkah aku terhenti. Lama kami merenung sesama sendiri seperti berada dalam dunia kami sendiri tanpa ada sesiapa yang mengganggu. Ingin sekali aku mengatakan sesuatu yang amat penting kepadanya tapi semuanya hanya terpendam dalam diri aku ini.

Pandangan aku beralih kembali ke hadapan. Aku berjalan seperti biasa. Kami hanya berdiam diri sejak dari kejadian tadi. Mungkin masing-masing perlukan masa untuk berfikir.

“Do you hate me that much, Myungsoo ?” Tanyanya dengan perlahan. Angin yang menyapa kami itu membuatkan lagi suasana makin damai.

“Why are you asking me question like that ?” Kata aku.

“Did I do something that you really hate ?” Suara Krystal berketar. Aku terdiam dengan pertanyaannya itu.

“Then, why are you really care about me ? You always look at me in the school and I just feel it that you actually love me like we did in the past.”

“Because I’m not strong like you. I always run away from you and didn’t say what I actually feel towards you. But then, I just give up because you actually like Jongin.” Kata aku melepaskan segalanya yang terpendam dalam hati aku selama ini.

“I don’t like him. But can you just say it, now how do you feel ?” Katanya.

“I like you, Krystal more than just a friend.” Kata aku mematikan perbualan kami setelah sampai di hadapan rumahnya. Aku berasa lega. Sememangnya aku lemah apabila berada di hadapan orang yang disukai.

* * * * * *

8 FEBRUARY 2013

Mukanya aku tatap. Perempuan yang berada di hadapan aku ini menundukkan kepalanya. Entah apa yang ingin dikatakannya sehingga membuatkan masa aku terbuang. Telah lama aku menunggunya. Tapi tidak sekali mengeluarkan suara. Keluhan aku kedengaran membuatkan perempuan itu mengangkat muka.

“Actually I have been in love with you since I first saw you.” Katanya.

“I…” Belum sempat aku mengatakan sesuatu seseorang muncul di hadapan aku.

Dahi aku dikerutkan. Pelik dengan kelakuannya. Dia ingin menghalang aku dari terus berkata-kata kepada perempuan itu. Dan aku tahu siapa dirinya.

“You don’t have any right to confess to him. Because his mine.” Marahnya kepada perempuan itu. Aku ketawa kecil melihatnya. Perempuan itu melarikan diri meninggalkan kami berdua.

Mata aku tertumpu terhadap dia yang berada di hadapan aku menggantikan perempuan yang meluahkan perasaannya. Bibir aku mengukir senyuman. Bahagia hanya melihatnya dan aku tidak mampu untuk ungkapkannya dalam perkataan.

“I hate myself right now because I don’t say it properly.” Katanya lantas memeluk aku.

“So ?” Kata aku seperti mempermainkannya.

“I also like you, Myungsoo since we start became friend.”

“Can you repeat again what you say ? I didn’t hear.” Kata aku lalu ketawa kecil melihat bibirnya yang muncung itu.

“I say I like you, Myungsoo !” Katanya kuat. Pelukan itu dilepaskan. Orang di sekeliling kami memandang ke arah kami. Kami berdua hanya ketawa. Tidak kisah apa yang dikatakan oleh mereka asalkan dia bersama dengan aku untuk selama-lamanya.

“Sorry because being such a loser and run away from you before. But now I’ll be more strong than you, Krystal, just to protect you.” Aku melihat Krystal dalam ke anak matanya. Semua yang dikatakan oleh aku ikhlas kepadanya.

“You are strong enough for me.”

Senyuman terukir  pada bibir kami berdua. Aku mengusap rambutnya lembut.

No matter, how weak I am but I know that I’m the only one will make her happy. Because we have one thing that same, our feelings. And because of it, we become one. I love you, Krystal.

* * * * * *


- THE END -
THANKS FOR READ. COMMENT PLEASE ?


Ini kali pertama saya buat POV lelaki punye. Saya main hentam je semua ni.
Ni fanfic terakhir 2012.
Goodbye !














1 comments