*Fanfiction* <body><script type="text/javascript"> function setAttributeOnload(object, attribute, val) { if(window.addEventListener) { window.addEventListener('load', function(){ object[attribute] = val; }, false); } else { window.attachEvent('onload', function(){ object[attribute] = val; }); } } </script> <div id="navbar-iframe-container"></div> <script type="text/javascript" src="https://apis.google.com/js/plusone.js"></script> <script type="text/javascript"> gapi.load("gapi.iframes:gapi.iframes.style.bubble", function() { if (gapi.iframes && gapi.iframes.getContext) { gapi.iframes.getContext().openChild({ url: 'https://www.blogger.com/navbar.g?targetBlogID\x3d3229863562427244893\x26blogName\x3d%2B+Fanfiction+%2B\x26publishMode\x3dPUBLISH_MODE_BLOGSPOT\x26navbarType\x3dBLUE\x26layoutType\x3dCLASSIC\x26searchRoot\x3dhttp://little-ff.blogspot.com/search\x26blogLocale\x3den_GB\x26v\x3d2\x26homepageUrl\x3dhttp://little-ff.blogspot.com/\x26vt\x3d-715064371458238593', where: document.getElementById("navbar-iframe-container"), id: "navbar-iframe" }); } }); </script>
OFFICIAL BLOG LIST OF FANFICTIONS +FOLLOW

CHAPTER 10 [ SECRET ]








6 FEBRUARY 2013

EMILY

Aku melabuh punggung di atas rumput. Letih setelah siap membersihkan bilik alatan sukan itu. Daehyun dan Lauren telah pun pulang terlebih dahulu selepas selesai mengemas. Rumah Daehyun dan Lauren terletak jauh dari sekolah. Himchan yang berjalan ke arah aku menarik perhatian aku. Dia melabuhkan punggung di tepi aku. Aku melihatnya.

“Kenapa kau pandang aku semacam ?” Tanya Himchan. Pandangannya teralih ke arah aku. Sangat hampir dengan muka aku. Aku memandang ke arah depan. Malu dengannya.

“Errmm…Saja je.” Jawab aku selamba.

“Kau dapat tak lagi cari siapa dia ?” Kata Himchan. Aku tersentak mendengar pertanyaan. Entah apa yang dimaksudkan oleh Himchan.

“What do you mean ?” Dahi aku dikerutkan.

“Yang kau menjerit dekat rooftop hari tu. Kau dapat cari dia ?” Katanya. Lega setelah mengetahui apa yang dimaksudkan oleh Himchan. Baru sekarang aku teringat tentang hal itu.

“Tak jumpa pun. Tapi yang aku ingat rambut dia blonde macam kau.” Kedengaran keluhan di akhir percakapan aku. Ingin sekali aku berjumpa lagi dengannya.

Himchan membisu. Mungkin tiada apa yang ingin dibalasnya lagi. Untuk seketika, kami memandang antara satu sama lain. Dalam pandangannya seperti aku seorang sahaja yang dilihat. Matanya menjelaskan yang dia mempunyai sesuatu perkara yang sentiasa difikirkan. Aku ingin mengetahui. Bibir Himchan mengukir senyuman dan dia terus ketawa kecil. Pelik melihat dengan perlakuannya itu.

“Yang kau tengok aku tu kenapa ?” Kata Himchan yang masih bersisa dengan ketawa. Aku tidak membalas sebaliknya hanya mendiamkan diri. Malu dengan tindakan aku itu.

“Sebenarnya ada benda atas kepala kau tu. Sebab tu aku tengok kau. Ingatkan kau perasan tadi. Tapi yang peliknya kau suka sangat tenung aku dalam-dalam. Macam nak makan orang.” Jelas Himchan yang telah pun berhenti ketawa. Tangan aku mula meraba-raba mencari apa yang dikatakan oleh Himchan.

“Mari sini, aku buat.” Kata Himchan.

Kepala aku hanya dianggukkan. Aku menghampirinya. Aku melihat wajahnya yang menghampiri aku. Entah kenapa perasaan yang aku alami ini sedikit pelik. Mata aku dipejam rapat sebaik sahaja Himchan membuang sesuatu dari atas kepala aku.

“Aku dah buang debu atas kepala kau tu.” Kata Himchan. Mata aku dibuka semula. Kini, Himchan kembali semula kepada posisi asal seperti tadi.

“Thanks.” Kata aku. Aku melemparkan senyuman kepada Himchan.

Pandangan aku beralih ke bawah. Rumput yang hijau itu aku tatap. Sesekali aku melihat Himchan yang berada di tepi aku. Tiada apa lagi yang ingin dibualkan oleh kami. Aku melihat ke arah langit. Suasana telah pun beransur petang. Aku mula teringatkan tentang rumah.

“Kau tak nak balik lagi ke ?” Tanya Himchan yang memecahkan kesunyian antara kami berdua. Kami lantas berdiri.

“Saya dah nak balik lah ni. Awak ?”

“Kalau macam tu, balik dengan aku lah.” Kata Himchan. Tidak aku menyangka kata-kata itu keluar daripadanya.

“Tak apa lah. Lagipun saya…” Tangan aku ditarik oleh Himchan. Kami berlari ke arah parking lot untuk basikal dan motosikal.

Nafas aku masih tercungap-cungap setelah kepenatan berlari. Sebuah motosikal yang berwarna hitam terdapat di hadapan aku. Aku melihat ke arah Himchan. Tidak percaya bahawa selama ini dia menunggang motosikal untuk ke sekolah. Himchan telah pun duduk di atasnya tapi aku masih berdiri di tepi motosikal itu. Tidak tahu apa yang hendak dibuat sama ada perlu pulang bersama Himchan atau tidak.

“Apa yang kau buat dekat situ ? Kau naik lah.” Kata Himchan yang telah pun menghidupkan enjin.

“Errr…Okay.” Jawab aku teragak-agak.

Sesaat kemudian, aku telah pun duduk di atas motosikal itu. Tangan aku diletakkan di atas bahu Himchan tapi tidak memegangnya dengan kemas. Aku sedikit ragu-ragu dengan tindakan aku ini. Himchan telah pun beredar dari kawasan sekolah. Pada saat ini, aku memeluk Himchan dengan erat sekali. Takut apabila motosikal ini mula laju.

“Kau pegang aku kuat-kuat !” Jerit Himchan kepada aku. Kata-katanya kurang jelas kerana bising dengan jalan raya yang agak sesak.

“Okay !” Kata aku sedikit kuat.

Tidak aku hiraukan lagi ke mana yang ingin kami tuju kerana aku terlalu takut pada saat ini.

Himchan mula memperlahankan motosikalnya. Aku berasa pelik dengan tindakannya. Kami berhenti di laluan khas untuk basikal di atas jambatan. Pelukan yang kemas tadi dilepaskan. Himchan berpaling ke arah aku. Dahi aku dikerutkan. Tidak tahu apa yang dimaksudkan oleh Himchan.

“Boleh tak kalau kita berhenti dekat sini sekejap ?” Tanya Himchan. Aku hanya mengangguk.

Seketika kemudian, aku berdiri berhadapan dengan pemandangan laut yang boleh dilihat dari sini. Indah sekali dengan langit yang kian merah dan burung-burung yang ingin pulang kembali ke rumahnya. Fikiran aku berasa bebas dari masalah yang menggangu fikiran aku. Tidak aku sangka dengan hanya melihat pemandangan ini mampu menenangkan jiwa dan fikiran aku.

“Cantik kan tempat ni ?” Tanya Himchan yang hanya bersandar pada motosikalnya. Pandangan aku beralih kepadanya.

“Ha’ah. Pandai awak cari tempat yang cantik macam ni.” Kata aku yang cukup teruja.

“Dekat sini lah, aku biasa pergi kalau aku bosan dekat rumah. Tempat ni macam dah jadi tempat rahsia aku. Hanya kau dan aku saja yang tahu.” Kata Himchan. Bibirnya mengukir senyuman.

Pandangan aku kembali beralih ke arah laut. Entah kenapa aku berasa malu dengan melihat senyumannya itu. Kedua-dua belah tangan aku mula memegang  pipi. Tidak aku sangka pipi aku telah merona merah hanya disebabkan Himchan.

“Terima kasih sebab tunjuk tempat yang cantik macam ini. Saya nak minta maaf pasal hal tadi. Saya tak bermaksud apa-apa. Saya cuma rasa awak baik tak macam yang orang kata tu.” Kata aku. Pipi aku kembali seperti biasa. Kedua-dua belah tangan aku dijatuhkan.

“Yang pasal kau cakap aku pelik tu. Aku salah juga sebab tak dengar kau cakap sampai habis. Jadi, maafkan aku.” Kata Himchan. Aku ketawa kecil mendengar kata-kata Himchan.

“Kenapa kau gelak ?” Tambahnya lagi.

“Saya tak percaya yang awak akan minta maaf dekat saya.” Kata aku setelah berhenti ketawa.

“Tapi ini kali pertama aku minta maaf dekat seseorang. Aku rasa tenang.” Kata Himchan. Aku melihatnya. Mukanya kelihtan serious.

“Jadi, awak patut minta maaf dengan semua orang yang awak buat salah.” Kata aku. Terselit senyuman pada akhir bicara aku.

“I’ll try. Thanks, Emily.” Himchan melihat ke arah dan sekali lagi dia tersenyum kepada aku.


* * * * * *






I'm back ! I have updated for fanfic Secret.
Enjoyed reading. Don't forget to comment.
Thanks.






3 comments